Berkendaraan Bikin Emosi

Perhatian: tulisan yang ini agak ngelantur. Mohon dimaklumi…terima kasih.

Berkendara itu (baik menggunakan mobil, motor, bajaj, taksi, sampai sepeda) bisa membuat emosi naik turun. Dari yang adem ayem, bisa tiba-tiba panic! at the disco panik, kaget seketika, atau malah marah-marah nggak karuan. Saya akan memberikan contoh.


Suatu hari saya sedang bersepeda menuju kantor (saya ke kantor menggunakan sepeda karena jarak dari rumah ke kantor cukup dekat). Ketika sedang ber-lalalala menggunakan sepeda tiba-tiba dari belakang ada yang mengklakson, kemudian nyaris menyerempet saya dengan kecepatan yang lumayan kencang. Karena kaget otomatis saya banting stir stang sepeda dan ban-nya nyaris nyungsep terkena lumpur yang dimana saya sedang menghindari lumpur ini (Keadaan jalan habis hujan, jadi becek dimana-mana). Nyaris nyemplung ke kubangan lumpur bikin saya naik darah. Mana itu orang ngebut lagi. Padahal jalanan nggak layak buat ngebut karena banyak orang dan anak-anak seliweran. Otomatis saya mulai memaki-maki “Woi…nglaksonnya biasa aja donk. Pake ngebut lagi. Hormatin dikit kek orang pake sepeda. Dasar nggak tau diri!!!”😡 sambil berusaha mengejar, tapi nggak kesampean. Wong kecepatannya sekitar 50km/jam, sedangkan sepeda kalo ngebut pun paling cuma 30km/jam.

Akhirnya saya urungkan niat saya untuk mengejar mobil itu karena saya dihadapkan dengan perempatan jalan yang cukup ramai. Setelah sampai di kantor, mulailah saya mengeong cuap-cuap menceritakan tentang kejadian tadi. Memang kalau mengendarai sesuatu (walaupun itu sepeda) bisa memancing emosi. Tentu anda yang menyetir mobil atau mengendarai motor pasti juga sering memaki mengumpat seperti itu. Wajar aja sih, asal bisa tahan diri, jangan sampai keluar kata-kata anjing doggy, monyet monkey, tai kotoran, dan masih banyak lagi yang tak perlu saya sebutkan satu-satu. Bukannya apa-apa, saya aja cuma mengumpat dengan kata-kata ini “Woi…nglaksonnya biasa aja donk. Pake ngebut lagi. Hormatin dikit kek orang pake sepeda. Dasar nggak tau diri!!!,” langsung ada yang nanggepin “Buset, si mbak galak bener”. Mendengar itu saya merenung sejenak, emang saya galak ya??😕 Hmmm…. *mulai ngelantur tulisannya*

Contoh lain ada juga ketika saya pulang dari kantor dianterin teman saya. Tiba-tiba mobil di belakang nglakson-nglakson karena mobil yang saya tumpangi berjalan agak lambat. Teman saya yang awalnya adem ayem tiba-tiba buka jendela dan mengacungkan jari tengahnya. Wakss….jadi kayak nonton film barat yang anak-anak mudanya doyan berantem dan mengacungkan jari-jari tengahnya sampe jari bawah lainnya. Belum lagi ketika naik bus/mikrolet/metromini/bajaj, kadang para sopir suka nggak tau sadar diri kalau mereka ngebut-ngebutan bisa membahayakan jiwa para penumpang. Apalagi kalau balap-balapan ngumpulin penumpang yang kadang pakai emosi dengan teriak-teriak dan mengucapkan sumpah pocong serapah.

Kenapa ya kalau nyetir bikin emosi?? Males jawab ahh…🙄

Sekian…

22 thoughts on “Berkendaraan Bikin Emosi

  1. junthit berkata:

    Pengen nyetir yg adem-ayem?
    1 . Hindari kerumunan kendaraan yg lain, cari jln sepi kalau bisa.
    2 . usahakan nyetirnya malem saat yg laen udh tidur..
    gmn ?

  2. antobilang berkata:

    apalagi pas puasa…wah bisa bikin puasanya sia2…
    pas penjelang buka puasa, pasti pada berebutan pengen cepat sampai rumah, kekeke

    *eh, masih lama ya bulan puasa*

    hehe…

  3. venus berkata:

    saya mampir. saya baca ada yg ngajak kopdaran di blog wadehel…jadi ya saya mampir ( halah ribet amat, kekekek..).
    kenalan dulu, mbak..salaman duluuuuu…saya venus, temennya wadehel dan antobilang. SKSD ya? emang😛

  4. cK berkata:

    @ junthit
    sarannya kurang membantu😛
    kalau jalan sepi sih memang itu alternatif lain, tapi kalo perginya malem hari, ga kerja donk😕

    @ antobilang
    makanya kalau bulan puasa kebanyakan pada buka di tempat kerja atau tempat makan sembari nungguin macet (macet kok ditungguin??)
    duh…jadi pengen kolak deh… *mulai ngaco*

    @ venus
    yuk salamaaan…maksud saya kopdar itu mempertemukan si A dan W. suruh mereka adu mulut argumentasi terus diliput sama tv dan media cetak dan disiarkan secara live. pasti seru tuh hehehehehe…😀

    @ kang kombor
    salam kenal kang kombor!! mau donk maen ke time zone..

    @ anung
    iya nih. kapan ya jakarta kota gede di Indonesia ga macet selain malam hari?? *sigh*

    @ yudhipras
    iya. ini juga udah sabar. kalo ga sabar saya ambil batu trus timpuk tu mobil. “tak sobek-sobek ban-mu” *tukul mode: ON*😆
    iyaa…saya perempuan. coba baca ini

  5. Yandrie berkata:

    Cara aman menyupir ala Yandrie’s:

    1.Kondisikan stamina lo, apakah lo lagi vit/ga!klo ga sebaiknya lo jgn menyupir, krn kodisi lo kurang prima bisa2 penumpang lo mati smua ntar.
    2.Berdoa,minta perlindungan kepada yg di atas dari godaan setan jalanan.
    3.Bersikap sabar dan ikhlas bila kendaraan menyalip anda.
    4.Bagi anda yg mengendarai sepeda, sebaiknya anda siap menerima resikonya. karena klo sampai terjadi apa2 spti kejadian diatas anda harus ikhlas dan itu “derita lo?”. hahaha…
    bwt chika, anda harus sabar karena itu resiko bersepeda.itu yang dinamakan
    “DeRiTa LhO”. Nb:TiTi Dj.

  6. cakmoki berkata:

    Lapor, saya gak pernah emosi kalo nyetir. Soale kalo emosi itu bikin gemeteran, deg-degan, ngos-ngosan. iya kalo bisa balik normal, kalo enggak hiyyy, bisa langsung stroke😀

  7. cK berkata:

    @ yandrie
    itu saran ato ngeledek sih??😕

    @ peyek
    salam kenaaal…itu bukan setir mas, tapi stang hehe…

    @ cakmoki
    wah…iya tuh mas. memang kalo lagi nyetir pikiran harus adem. jangan sampai panas. nanti bawaan pengen ngebut, teriak-teriak dan lain-lain. susah itu.

  8. fertobhades berkata:

    bersepeda bikin emosi ?🙂 wah, berarti sehat fisik (katanya bersepeda bikin sehat) tapi malah nggak sehat emosi🙂

    *itulah makanya saya malas bawa kendaraan (apalagi mobil) di Jakarta ini*

  9. cK berkata:

    @ fertobhades
    iya nih, sehat lahir tapi ga sehat bathin wakakakakakak…

    @ grandiosa12
    betul betul…tapi nyetir itu merupakan suatu kebutuhan. jadi susah juga…😦

  10. deking berkata:

    Aku juga gak pernah nyetir sendiri mendingan kemana2 diantar sopir saja biar aku bisa tidur di perjalanan. Apalagi sopir dan mobilku ganti2 terus, jadi variatif gitu lho…😀
    *”Stop sini Bang”…turun dari metromini*

  11. anas berkata:

    Dari atas yang ngajak salamn kok banyak juga ya ? *mikir* Eh kita udah saling komen tapi belum salaman, salaman donk.*wagu*

    Kenapa ya kalau nyetir bikin emosi??

    Kenapa ? Aku juga kurang tahu😛 tanya aja sama pak sopir.

  12. cK berkata:

    @ deking
    ahahaha…pak deking ini bener-bener pria metrosexualmini kkhekhekhek😆

    @ fourtynine
    hoo…nggak mau ah = =!

    @ anas
    salaman…😛
    “pak sopir…kenapa sih nyetir bisa bikin emosi??”🙂

  13. chielicious berkata:

    Karena…mungkin karena nyetir butuh konsentrasi..jadi klo konsentrasi keganggu ..apalagi klo pake cara yang gak sopan..bawaannya nyolot danjadi galak kayak anda *lha*..duh gw gak pernah nyetir juga sieh..maenannya angkutan umum hi3..spedaan pun gak pernah di jalanan😕

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s