Etika Menitip Barang

Sebagai orang yang doyan traveling, saya menyempatkan waktu untuk jalan-jalan minimal 2 kali dalam setahun. Buat saya traveling sudah menjadi kebutuhan karena dengan traveling saya seperti menemukan ketenangan, kesenangan, dan kebahagiaan, walau setelahnya pasti kebingungan akibat tabungan menipis.

Karena hobi jalan-jalan tersebut, di setiap perjalanan, saya pasti selalu dimintai oleh-oleh atau titipan padahal menurut saya oleh-oleh termasuk penyumbang terbesar dalam tagihan kartu kredit. Sedangkan titipan entah kenapa selalu ada ketika saya jalan-jalan. Pasti.

Sebenarnya saya sendiri tidak terlalu mempermasalahkan ketika dititipi barang, asal yang nitip gak membebani saya. Beberapa teman cukup sopan dengan menitip dan memberikan uang terlebih dahulu serta meminta saya tidak usah khusus mencari barang tersebut, namun belinya kalau kebetulan lewat saja.

Tapi ada juga yang menitip sesuatu yang malah menjadi beban bagi saya karena selalu ditanyain terus apakah titipannya sudah dibelikan yang menurut saya cukup mengganggu. Saya memaklumi hal titip menitip tersebut karena memang gak semua orang bisa jalan-jalan sehingga berusaha menitip barang apalagi yang gak dijual di Indonesia. Atau mungkin ada kebutuhan mendesak yang barangnya hanya dijual di luar negeri.

Sheet mask paling banyak jadi barang titipan

Walau dari awal saya mengatakan saya tidak menerima titipan, namun ketika saya melewati toko tempat menjual barang yang diminta dan barang tersebut ada, biasanya saya belikan aja sekalian. Namun dari segala macam hal titip menitip, menurut saya ada hal-hal yang perlu diketahui dan dimengerti bagi mereka yang ingin menitip sesuatu. Oleh karena itu saya akan mencoba menuliskan etika yang harus diperhatikan ketika ingin minta oleh-oleh atau menitip sesuatu sekalian curhat ya bok versi saya. Selamat membaca dan semoga dapat dipahami!

Pastikan Bawaan Dari Orang Yang Kamu Titipi

Ketika akan menitip suatu barang, coba pastikan terlebih dahulu bagaimana cara teman kamu jalan-jalan. Apabila teman kamu berencana jalan-jalan ala backpacker, jangan repot-repot untuk meminta oleh-oleh karena backpacker memiliki keterbatasan tempat untuk menyimpan barang.

Masih mau nitip sama yang pakai backpack kayak gini?

Belum lagi ke mana-mana membawa backpack. Kamu gak kasihan sama teman kamu memanggul backpack yang berat karena barang titipan kamu?

Jangan Menitip Barang Yang Susah

Barang yang susah ini seperti yang berbentuk besar atau beresiko kena bea cukai di bandara. Barang yang susah juga termasuk yang fisiknya besar sehingga makan tempat, barang yang harganya mahal, atau barang yang berat. Misalnya nitip laptop, gadget, atau barang susah lainnya yang gak tahu dijual di mana tapi minta dicariin. Duh, nyusahin aja. 😛

Biasakan Memberi Uangnya Terlebih Dahulu

Penting. Apabila ingin menitip barang, biasakan memberi uangnya terlebih dahulu. Ingat, orang jalan-jalan itu bisa menghabiskan banyak uang. Jangan menambah beban dengan menitip barang-barang. Apalagi nitip yang mahal terus digantinya abis yang nitip gajian. Tolong dipikirkan apabila kamu di posisi dia, udah dititipin barang terus duit pembeliannya ditalangin, tapi setelah barang diterima malah gak langsung dibayar.  Semoga traveler yang mengalami hal seperti itu terus diberikan rejeki. *mendoakan diri sendiri*

Riset Sebelum Memesan Titipan

Saya sering sekali menerima titipan untuk dibelikan, tapi pas ditanya dibeli di mana dan harganya berapa, orang tersebut tidak tahu lalu meminta saya untuk mencarikan. Lha gimana? Kalau yang nitip gak tahu dibeli di mana apalagi saya? Travel ke suatu tempat belum tentu tahu dan hafal tempat tersebut lho. Jangan sampai udah susah-susah dicarikan, pas ketemu dan tahu harganya, eh terus batal karena ternyata mahal. Khan kasihan yang udah susah-susah nyariin terus gak jadi nitip.

Akibat kurang riset: nitip beliin barang, pas tahu mahal, gak jadi nitip

Saya sendiri pernah memesan boneka Minion ke Popon ketika ia berada di Amerika, namun saya riset tempat boneka tersebut dijual dan memberitahu harganya agar memudahkan Popon mencari barang pesanan saya. Alhamdulillah Popon yang baik hati mau membelikan barang titipan saya. *cium cium Popon*

Jangan Titip Barang Yang Berat

Ini termasuk yang penting dalam etika menitip barang. Jangan menitip barang-barang yang cukup berat seperti panci, rice cooker, atau skincare 1 liter karena selain makan tempat juga memakan kuota berat dari yang disediakan oleh maskapai. Kasihan teman yang dititipin kalau kopernya jadi excess baggage karena barang-barang tersebut. Memangnya kamu mau menanggung biaya kelebihan bagasi? Kalau mau sih oke banget. 😛

Kurangi Menitip Tumbler Starbucks

Terus terang titipan yang paling sering diminta ke saya adalah membelikan tumbler Starbucks. Saya gak keberatan kalau membelikan 1-2 tumbler, tetapi ketika yang menitip sudah lebih dari 5 orang, mon maap, saya gak bisa beliin. Saya pernah membelikan 8 tumbler Starbucks pesanan dan ternyata menghabiskan setengah dari isi koper saya. :)))

Tumbler Starbucks

Padahal menurut saya, esensi mengkoleksi tumbler Starbucks adalah sebagai kenang-kenangan kalau pernah mampir ke daerah atau negara tersebut. Saya juga koleksi kok, tapi cuma tumbler dari negara yang pernah saya datangi. Namun ternyata banyak yang koleksi tumbler Starbucks dari berbagai negara walaupun belum pernah ke negara tersebut. Gapapa sih, asal gak ngerepotin yang dititipin aja. Saya juga heran kenapa mengkoleksi tumbler Starbucks ini menjadi trend? >___>

Pernah ada yang tiba-tiba nitip tumbler Starbucks begitu tahu saya sedang traveling tanpa menanyakan saya sedang berada di mana. Padahal saat itu saya berada di Sumba yang tidak ada gerai Starbucks satu pun di pulau tersebut. Tampaknya cukup terobsesi dengan tumbler Starbucks yaaaa. :mrgreen:

Jangan diteror pertanyaan

Ini yang cukup mengganggu sih, ketika ditanyain terus apakah barang titipan sudah dibelikan. Hal ini memberikan beban bagi yang dititipi. Walau dititipin itu berarti amanah dari orang lain, namun bukan berarti yang dititipi wajib membelikan barang tersebut. Biasakanlah untuk meminta membelikan barang titipan ketika melewati toko tersebut atau kebetulan melihat. Jangan membuat yang dititipi sampai khusus mencari. Mereka sudah keluar uang banyak untuk traveling, jangan sampai waktunya terbuang untuk mencari titipan orang lain.

Memberikan Tips Untuk Yang Dititipi

Ketika menitip barang ke seseorang, cobalah memberikan uang lebih kepada mereka. Hal itu sebagai ucapan terima kasih dan menghargai usaha karena sudah mencari dan membelikan barang yang dititipkan. Gak perlu kasih tips yang gede-gede, 10%-20% dari harga barang yang dititipi sudah cukup. Malah Mamski pernah dititipin beli dua sepatu Tiger Onitsuka dan oleh yang menitip diberikan uang lebih untuk memberi 1 sepatu merk yang sama. Yang kayak gini bisa bikin yang dititipi jadi makin senang membelikan titipan mereka. 😀

Sebenarnya ada jasa titip macam Bistip atau Airfrov (jangan lupa masukin kode referral UJGFI ya!) untuk yang mau nitip-nitip barang. Namun saya sendiri kalau traveling memang gak mau dititipin, makanya gak pernah buka jasa titip.

Dari sekian banyak etika-etika yang saya tulis, semoga hal ini dapat memberikan sedikit pencerahan mengenai cara yang baik untuk menitip sesuatu pada orang yang sedang traveling. Ingat, apabila ingin menitip ke teman-teman yang sedang traveling, tolong dipertimbangkan kembali point-point di atas ya. 😀

Iklan

72 thoughts on “Etika Menitip Barang

  1. Fiberti berkata:

    Kalau pergi jarang pengumuman jadi sekampung nggak ada yg nitip, harus terima oleh2 apa adanya, kl masih komplen (biasanya jarang) ya tinggal kasih ke yg lain mwahahaha…*tawa membahana*

  2. alrisblog berkata:

    Kalau nitip barangnya kecil dan gak merepotkan bolehlah. Tapi kalau merepotkan, bagi saya akan ditolak. Buat apa merepotkan jalan-jalan, kan gak happy jadinya.

  3. Rina berkata:

    Wah, ini penting banget. Pernah ada temen yang nitip tumbler starbucks dari setiap kota yang aku datengin waktu ke eropa. Endingnya, ga aku beliin sama sekali karena selain dananya belum dikasih jadi ga ada duit buat belinya, ngeliat koper juga udah penuh banget jadi ga mungkin nambah barang. Abis itu ga lagi2 deh nerima titipan tumbler atau titipan2 lain kalau yang nitip ada tanda2 menyusahkan.

    • cK berkata:

      Tumbler Starbucks itu emang makan tempat banget. Nitip satu sih gapapa, tapi kalau nitip dari setiap kota yang didatengin, itu cukup keterlaluan. :))

  4. kresnoadi DH berkata:

    Menurut prediksi sotoy saya, tulisan ini dibikin gara-gara ada yang abis nitip aneh2 sama kamu ya kak. Muehehe. \:p/

    Kalo gue biasanya malah paling males dititip2 gitu. Langsung bilang ‘Brisik lo. Ogah.’ *jahat

    • cK berkata:

      Ahahaha ini sebenarnya hasil ngobrol sama teman-teman juga yang sering dititipin. Udah lama ada di draft tapi baru dipublish sekarang. 😛

  5. oreocheesecake berkata:

    “Beberapa teman cukup sopan dengan menitip dan memberikan uang terlebih dahulu serta meminta saya tidak usah khusus mencari barang tersebut, namun belinya kalau kebetulan lewat saja.”

    WAH AHSEK SAYA MASUK KE DALAM GOLONGAN CUKUP SOPAN HAHAHAHAHA.

    Coba ini dibikin postingan lanjutannya Kak, seperti “Etika Mengajukan Pertanyaan Kapan Titipan Bisa DIambil” gitu misalnya 8))))
    (Soalnya kan kadang udah kepengin pegang/butuh tapi ngga enak hati juga mau nanya-nanya melulu ke pihak yang dititipin huhuhu.. Masa udah dibantuin masih bawel wk)

  6. Natalia berkata:

    Haha, drama titip juga yang bikin daku males pengumuman kalau liburan ke mana-mana.

    Pun kalau titipan kecil kayak gantungan kunci kecil-kecil atau magnet kulkas, sebenarnya cari yang KW di ITC atau market gitu juga suka ada ya, dan semua made in China hahahah…

    Semoga Chika berlimpah rejeki selalu, apalagi kalau sering direpoti titipan orang ^^

    • cK berkata:

      Aku pun males pengumuman kalau liburan, tapi pas udah sampai di tempat liburan itu justru titipan berdatangan. :)))

      Amiiiin, makasih doanya Nath yang baiiik! *cium cium*

  7. Lindaleenk berkata:

    aku selalu open PO penitipan klo bepergian, tapi tetep cuma mau dititipin belanjaan yg ga memberatkan dan ga merepotkan. Tujuanku buka PO cmn buat menyalurkan keinginan belanja aja sih,tapi bukan aku yg jajan.. HAHA
    #anaknyakikir #tapidoyanbelanja #trusinigimana :))

  8. Pink Traveler berkata:

    Males ya cyyn dititipin tapi pake uangnya kita dulu, rentan dibatalin soalnya pas tahu harganya mahal. Sekarang dah banyak temen2 yg traveler buka jastip sekalian dibisnisin saja

  9. Dita berkata:

    duhh iyaaa paling ogah dititpin tumbler starbucks, yahelaaaa aku aja jarang2 beli karena seringnya bawa backpack takut pecah….ini malah titip, itu lhooo di Instagram banyak yg jual…beli disana aja 😀

  10. setsunavie berkata:

    Thanks for the article. Ternyata emang masih banyak yang belum ngerti repotnya dititipin ya. Aku pernah dititipin CD yang lumayan susah dicari, trus dikasih uangnya ngepas banget. Abis itu kapok…

    • cK berkata:

      Yang bikin effort itu nyarinya sih. Kalau dikasih tahu beli di mana dan harganya berapa itu udah sangat menyenangkan.

  11. Ata berkata:

    Nitip boleh sih asal tau diri tapi kalo titipannya ga jelas trus ga sesuai keinginan yang nitip. Padahal emang dia ngomongnya ga jelas banget, ga diganti uangnya, mubazir, dan ku sedih 😦 *tau tau curhats*

  12. Reh Atemalem berkata:

    Biasanya kalo ada yang nitip, aku jawabnya “Kalo lewat ya.”
    Memang jadi repot dan berat, tapi kalo yang nitip kenal cukup dekat dan suka banget sama barangnya, aku biasanya mau bawakan.

  13. wian indrawan berkata:

    ini kayaknya suara hati tiap traveller.

    kalo sama orang yg nitip ku ingin ajak backpacking sekalian aja ,biar ngerasain bawa-bawa backpack puluhan kilo sambil jalan kaki,trus belanja barang yg dititipin orang dan nambah berat backpack, biar orangnya tobat dan tau kalo gak semua orang bawa koper

  14. helenamantra berkata:

    Heuuu bener banget ini Chika. Malah barang titipan bisa setengah tas sendiri. Aku lebih suka dikirimin postcard dari negara tujuan.
    Oh pantesan waktu itu lihat teman nitip tumbler Sbux ternyata dibuat koleksi.

  15. macangadungan berkata:

    Wah aku pernah tuh dititipin belanja kaus joger selusin waktu ke Jogja, terus temen jalanku di Jogja yang nyahutin (padahal gak saling kenal), “Lea naik mobil saya. Saya nggak mau nganterin ke Joger, nggak lewat situ.” :))

    Waktu ke Bangkok juga ada yang nitip sneakers Adidas gitu. Pas nemu sepatunya, ternyata harganya mahal. Pake mohon-mohon gitu minta ditalangin dulu. Lah aku aja di Bangkok backpacking, minim budget, nginep di kapsul hotel. Sepatu yang dititip harganya 5x biaya hotelku :)))

    Pembelajaran sih buatku juga untuk menghormati orang yang mau aku titipin.

    • cK berkata:

      Karena kebanyakan yang nitip itu bukan orang yang sering traveling makanya aku kasih dari sudut pandang yang dititipin. 😄

      Jadi ngerti bagaimana rasanya dititipin apalagi kalau pesanannya banyak.

  16. Indra Permana berkata:

    Sejauh ini sih gue belum pernah traveling ke luar negeri dan belum pernah nitip beliin apa-apa. Seenggaknya sekarang jadi tau etika nitip barang ke orang yang lagi traveling itu macam mana hehe

  17. viraindohoy berkata:

    titip-menitip memang bisa jadi merepotkan..
    bagus ini tipsnya, chika..

    gue sendiri kalo dititipin tanpa dikasih uangnya duluan, gakpapa sih, asalkan bisa dibeli dengan kartu kredit, jadi bayarnya ntar kalo memang udah gue beliin barangnya dan disesuaikan dengan kurs kartu kredit gue. eh tapi ini sih khusus buat orang dekat yang gue yakin bakal bayar ya 😀

    • cK berkata:

      Aku juga sebenernya gapapa sih, tapi berasa pas pulang bokek terus mikir gimana caranya supaya yang nitip cepet mbayarnya. :))))

  18. HP Melati berkata:

    Udah lama saya pasrah liat yg travelling. Mengamini tiap foto2nya aja biar suatu hr bisa ke sana jg hehehe … Nitip2 kdg jd simalakama ya. Syukur jarang dititipi. Ga enaklah ganggu jadwal orang liburan.

  19. Aditya (@yaadit) berkata:

    udah lama menjadi “korban” titip menitip yang berlebihan juga :)) kalo buat yang traveling keluar kaya kak chika emg bakal repot bgt urusan di bagasinya. Sementara itu saya punya pengalaman lain, spesifiknya dititipi belanja online dan *menghela napas* nggak kalah repotnya.

  20. Emanuella berkata:

    Ih iya banget kaaak
    suka heran,aku pernah dititipin merk sepatu tertentu,dia bilangnya terserah yg model gimana aja yg penting size segini,dan duitnya ditalangin dulu
    pas udah dibeliin eh nyinyir ga suka modelnya dan bayarnya nanti pas gajian.
    terus aku kudu piyee 😭
    trus travelling slanjutnya dia minta modelnya difotoin satu” dari tokonya😭
    keselll,tapi temen deket pula tapi kesellll

  21. ikazurria berkata:

    Hufft…
    Gejolak hati ini sudah terwakili 😀
    Sya pernah dititipin sesuatu oleh seorang teman, dia rajin mengingatkan titipannya, trus dia kasih range harga paling mahal 100, ternyata 100 itu hanya sebiji, ga guna juga klo sebiji, ya sya belikan 2, jadi 200, itu yg paling murah. Eh, balik2 dia bilang, ga mau gantiin klo mahal T_T, mana nyarinya susah, karena teman ya sya cuman bilang yasudah klo ga mau biar aku pakai sendiri, kebetulan aku juga perlu ini. Padahal aslinya dongkol bgt, cuman ga enak hati :(( Sampai skrg barangnya blm sya pakai karena masih dongkol :’)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s