Jenis-jenis Penonton Bioskop

nonton bioskopPergi ke bioskop merupakan kegiatan yang saya lakukan minimal seminggu sekali kecuali kalau sedang traveling. Bahkan kalau traveling ke luar negeri, saya suka mencoba bioskop-bioskop di luar negeri, sekadar untuk mengetahui seperti apa bioskop-bioskop di luar negeri.

Misalnya di Singapore, harga tiket bioskopnya cukup mahal. Kalau di Jakarta saya boleh senang bisa nonton film dengan harga sekitar Rp 35.000 sampai Rp 50.000, di Singapore harus menangis karena merogoh kocek hingga Rp 100.000.

Dari hobby nonton di bioskop tersebut saya sering menghadapi aneka jenis penonton bioskop yang lucu, unik, aneh, tapi nyata. Karena itu gak ada salahnya saya mencoba menjabarkan jenis-jenis penonton bioskop yang sering saya temui. Perlu diketahui, penjabaran ini hanyalah opini saya, jadi jangan terlalu dibawa serius ya.😆

1. Penonton Kalem

Jenis penonton kalem ini yang duduk, gak banyak ngomong, dan seringnya menyilangkan tangan di dada sepanjang nonton. Ya pokoknya diam dan seakan-akan kehadirannya tidak dirasakan oleh penonton di sebelah. Kalau ada penonton yang ribut, paling cuma ngelihatin aja dan menggerutu dalam hati. Kalau pun menegur, dengan nada baik-baik. Pokoknya sungguh kalem dan gak mengganggu orang di sekitar.

kalem

Nah saya termasuk yang ini. Jadi jangan heran kalau yang di sebelah saya tiba-tiba bikin film sendiri karena tidak merasakan kehadiran saya.

2. Penonton Antusias

Jenis penonton antusias sering saya temukan apabila nonton film-film franchise atau film terkenal seperti Star Wars, Harry Potter, atau film-film Disney. Kalau ada adegan kemenangan, mereka akan tepuk tangan. Kalau ada adegan nyanyi, ikutan nyanyi. Kadang tubuh antusias mengikuti backsound musik tanpa menyadari goyangan tersebut mengusik tetangga sebelah.

excited

Ada juga yang antusias pas nonton horor jadi begitu ada adegan serem, ketakutannya sampai tutup mata pakai selimut, ngumpet di paha teman, atau pergi meninggalkan bioskop. Tapi hal ini masih dimaafkan karena antusiasme bukan berarti negatif..

3. Penonton Spoiler

Jenis penonton ini cukup nyebelin bagi mereka yang gak suka spoiler. Jadi penonton yang suka spoiler ini biasanya udah lihat trailer, baca sinopsis cerita di Wikipedia, atau nebak-nebak. Misalnya pas adegan Harry Potter berhadapan dengan Voldemort kemudian penonton spoiler ini bilang ke sebelahnya, “Habis ini Voldemort mati!” atau ketika adegan film Jurrasic Park sedang dikejar-kejar T-Rex, lalu berteriak, “Nanti orang itu dimakan ama T-Rex.”

angry

Ngeselin gak menurut kalian? Menurut saya biasa aja sih. Tapi kalau ada yang suka spoiler memang wajar untuk dimarahin.

4. Penonton Ngemilan

Penonton ngemilan adalah yang suka bawa makanan ke dalam bioskop, misalnya pop corn, hot dog, coklat, snack Chitato beli di supermarket bawah (bukan di bioskop), atau nasi goreng sekalian biar kenyang. Saya kayaknya termasuk dalam jenis ini, karena saya pernah menyelundupkan nasi goreng ke bioskop. Enaaaak!

ngemil

5. Penonton Ngantukan

Penonton ngantukan biasanya yang nonton di bioskop terus bobok, entah karena filmnya membosankan, karena emang ngantuk atau kurang tidur. Saya sering nemu temen yang kayak gini. Malah Goenrock sering bilang nonton di bioskop buat numpang tidur. Horangkayah memang beda…

ngantuk

6. Penonton Goyang-goyang

Penonton yang jenis ini menyebalkan buat saya. Goyang-goyang yang saya maksud adalah yang kalau duduk kakinya suka digoyang-goyang entah karena gatal atau sarafnya gak bener. Biasanya kalau teman saya yang kayak gini, saya cubit pahanya. Habis gengges banget.

antusias

Yang suka nendang-nendang kursi juga gak kalah gengges. Biasanya saya akan menegur kalau ada jenis penonton kayak gini. Kalau gak berhenti, pilihannya antara lemparin sesuatu atau saya yang pindah. Seringnya sih saya yang pindah duduk karena saya tipikal cinta damai dan menghindari konflik.

7. Penonton Main Hape

Di jaman serba teknologi gini, sering banget saya lihat yang main hape saat lagi nonton, entah lagi live tweet filmnya, ngecek kerjaan, atau karena filmnya ngebosenin jadi ngecek akun Path buat hiburan.

main hape

Buat saya pribadi, main hape gapapa asal ditutupin jadi cahayanya gak ganggu orang di sebelah. Pokoknya minimal cahaya dari handphone gak terekspose, jadi kalau mau main hape, tutuplah dengan baju/syal atau tas.

8. Penonton Ngobrol

Naaaah ini termasuk yang cukup mengganggu karena sepanjang nonton malah ngobrol. Entah gak ngerti ama filmnya atau emang nontonnya gak bisa diem, penonton jenis ini ada aja yang diobrolin saat nonton di bioskop. Saya punya teman-teman jenis ini tapi biasanya saya tanggapi pendek atau saya diam saja. Khan saya penonton kalem. :))

ngobrol

9. Penonton Sendirian

Jenis penonton ini sering dibilang forever alone karena nonton sendirian. Padahal bisa aja yang nonton sendirian memiliki berbagai alasan, seperti gak ada temen yang bisa diajak nonton (daripada ketinggalan film mending nonton sendiri), pelaku LDR alias hubungan jarak jauh, gak suka keramaian, freelancer (jadi suka nonton pas siang hari di kala orang-orang bekerja), atau bisa juga introvert.

sendiri

Percayalah, gak semua orang bisa nonton sendirian, apalagi kalau film horor.

10. Penonton Informatif

Penonton informatif adalah penonton yang suka ngasih informasi sepanjang film. Misalnya ngasih tahu si Domhnall Gleeson yang main di film Ex-Machina adalah pemeran Bill Weasley di film Harry Potter. Atau Gal Gadot yang jadi Wonder Woman di film Batman Vs Superman adalah salah satu pemain Fast and Furious 6.

spoiler

11. Penonton Bikin Film Sendiri

Penonton yang bikin film sendiri adalah penonton (yang biasanya berpasangan) dan biasanya ‘sibuk’ melakukan hal lain dan justru bikin orang lain pengen menonton mereka. Saya pernah nontonin jenis penonton ini lagi pangku-pangkuan terus make out.

bikin film

Ada juga yang tangan pasangannya menjalar ke mana-mana, pokoknya sibuk bikin film sendiri, soalnya gak saya doang yang nontonin. Jenis penonton ini biasanya duduk di pojokan atau duduk di kursi paling atas.

Dari jenis-jenis penonton bioskop yang sudah saya bahas di atas, termasuk jenis manakah kamu?😛

31 thoughts on “Jenis-jenis Penonton Bioskop

  1. ummuumar18 berkata:

    Penonton banyak komentar termasuk yang gengges buat aku, karena aku tipe kalem. Misalnya: Ih, masak begitu, gak rasional banget. Atau: Ooh, ini mah parodinya film superhero nih.

    Yang gengges juga itu tipe penonton yang banyak nanya. Misalnya: Kok bisa gitu sih? Kenapa kok si ini begini? Kalo udah gitu, terpaksa aku mesti menjelaskan sebentar. Biasanya yang begini anak-anak sih, karena belum ngerti logika jalan ceritanya. Tapi aku merasa itu sangat mengganggu, kembali karena aku tipe kalem. Ahahahhaaa…

  2. Kimi berkata:

    Aku yang penonton kalem dan penonton sendirian. Aku sering nonton sendirian karena gak ada teman dan sering ngerasa lebih enak nonton sendiri sih.😀

  3. mina berkata:

    Diriku nomor 2! Ngasi standing applause di akhir film kalo bagus banget. *tipe attention-seeking ternyata *ngakak.
    Ada temen pernah bawa nasi padang, katanya, dengan santainya makan dalam bioskop (karena kebiasaan nonton di laptop sambil makan juga). kebayang aromanya, pasti bikin semua lapar.

  4. tuxlin berkata:

    Kalau saya sih termasuk penonton ngantukan… Padahal dari rumah udah bertekad buat nonton serius sampe abis wkkwkwkw

    *kadang jadi penonton tipe nomor 11😆

  5. ndop berkata:

    Aku penonton yg anteng. Kayaknya kalau kita nonton bareng, bakalan kayak gak ada siapa siapa hahaha. Diem. Meneng cep. Sesekali bilang WOW. Bahkan kalau lengan orang menyentuh lenganku, aku menghindar. Bikin hilang konsentrasi soalnya. Maklum aku ini gak gampang mencerna jalan cerita film, soalnya seringkali fokus ke panorama, efek animasi, dan hal visual lainnya, sampe lupa jalan ceritanya hahaha.

    Kalau gak paham jalan cerianya, pulang langsung buka wikipedia, trus OOOOO TADI MAKSUDNYA GITU TOOO.. Hahhahaa.

    • cK berkata:

      Aku saking kalemnya jadi korban cubitan paha, digigit bahunya, sampe kena jambak sama temen-temen kalau nonton film horor. :)))

  6. jensen99 berkata:

    Saya jelas tipe pertama. Nonton harus di tengah belakang supaya seluruh layar terlihat tanpa harus geser mata, bgitu film mulai langsung konsentrasi penuh tanpa sedikitpun meleng, dan cepat kesal kalo orang2 di sebelah (termasuk teman nonton) berisik, maen hape, atau (yg paling bikin marah) ada penonton telat yg bayangan kepalanya menutupi layar.

  7. Keke Naima berkata:

    kayaknya saya termasuk penonton kalem yang tukang ngemil. Kalemnya kalau ada camilan. Tapi, belum pernah sampe bawa nasi goreng, sih. Standar aja, cuma popcorn hehehe

    Tapi pernah juga ketiduran di bioskop waktu nonton Madagascar. Bukan karena filmnya jelek. Tapi kurang tidur, jadi bener-bener ngantuk berat😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s