Nutella dan Semut Dinding

nutellaSiapa yang di sini suka Nutella? Saya seumur hidup baru makan roti dengan Nutella 2x.

Pertama adalah ketika masih kelas 4 SD, saya diberikan roti isi Nutella oleh teman saya (saya lupa waktu itu yang ngasih siapa).

Girang rasanya diberikan roti isi Nutella. Namanya anak SD, pasti senang kalau dikasih makanan. Namun ketika memakannya, rasanya tidak enak. Baunya seperti semut dinding yang kalau ditepok mengeluarkan bau tidak enak. Rasanya pun aneh. Sulit dideskripsikan.

Sejak itu saya tidak pernah makan Nutella. Padahal teman-teman saya bilang Nutella itu enak banget. Bahkan sekarang ramai dengan makanan yang mengandung Nutella, mulai dari martabak Nutella hingga browsnies Nutella.

Sedangkan saya, ketika ditanya apakah suka Nutella, saya selalu bilang, “Gak suka. Rasanya kayak semut dinding!”

***

Pada hari Minggu ku turut ayah ke kota kemarin saya pergi ke Mall Kelapa Gading untuk nonton marathon. Sebelum nonton, saya makan siang di QQ Kopitiam.

Melihat menu roti panggang Nutella, saya jadi penasaran, karena semua orang bilang Nutella itu enak. Maka saya pesanlah roti panggang Nutella. Melihat penampakannya, tampak enak. Begitu mencoba roti ini,  ya ampun ternyata memang ENAK! Rasanya gak sama seperti yang pernah saya makan waktu SD!

nutella toast

Roti panggang isi Nutella

Lalu saya mulai flashback ke kejadian waktu SD. Kenapa roti isi Nutella yang diberikan teman saya tidak enak ya? Dan hal itu masih menjadi misteri.

***

Hari Senin kemarin saya datang ke kantor dan langsung meminum air di atas meja. Entah kenapa rasa airnya tidak enak dan baunya seperti semut dinding yang mengingatkan saya akan roti isi Nutella yang saya makan saat SD. Ternyata air yang saya minum disemutin sodara-sodara! KOK SEMUT DOYAN AIR PUTIH YA?

semut

Air putih disemutin. Aneh…

Saat itulah saya berpikir, jangan-jangan roti isi Nutella yang diberikan teman saya waktu itu memang sudah disemutin, makanya dikasih ke saya…

Jeng jeng jeeeeng…

***

Pesan moral: Sebelum minum, biasakan melihat dulu air yang akan diminum.

.

Foto Nutella diambil dari sini.

33 thoughts on “Nutella dan Semut Dinding

  1. Swastika Nohara berkata:

    Ya ampuuuun… ternyata banyak juga yang belum pernah makan Nutella. Itu kenikmatan duniawi tapi penuh dosa yg nomor dua setelah teh botol deh!😀

  2. icit berkata:

    nutella itu merk gak sih? selai kacang bukan?
    aku suka aja selai kacang. #njuk

    air putih di kantor ku sering bersemut. kadang aku keluarin aja pakai sendok, trus airnya kupakai lagi. semut gak jorok kan?
    aku gak bisa gak suka sama semut. aku sayang mereka :*

    • cK berkata:

      Ini coklat hazelnut, Cit. Masa kamu gak pernah denger sih? *tendang jauh-jauh*

      Semut gak jorok, tapi mereka tinggal di dalam dinding gitu sih. Di dalam tanah juga. Mereka berenang mungkin biar bersih.

  3. silvyavyaa berkata:

    Nutella mengingatkan momen begadang ramai-ramai pas semester keempat tahun 2013 kemarin. Dikasih sama teman juga, tapi nggak dikasih yang rasa semut dinding.😀 Yah, pada dasarnya air putih jauh lebih sehat. Semutnya pinter. (y)

  4. xrismantos berkata:

    Tau nutella gara-gara 9Gag😀 Enak memang….tapi muahal. Anyway, dispenser di kantor juga, kalo dibiarkan agak lama kosong gitu, begitu diisi galon dan dibuka kran-nya, yang pertama keluar adalah SEMUT. Lhadalah….

  5. ivanprakasa berkata:

    wahahaha… kak Chika termasuk rugi krn baru suka nuttella skrg…
    iya jangan2 temen ngasih roti krn udah disemutin tuh nutellanya… tapi untung deh skrg udah suka nutella hueheheh😛

  6. Natalia berkata:

    Kok banyak sih yang baru makan nutella pas udah gede/atau belum pernah makan nutella sama sekali? #congkak

    Aku suka nutella dari kecil, pas gedean baru sadar kalau nutella itu mahal – hahaha.

    Dan karena mahal, gak pernah beli lagi, tapi kalau dikasih mau. Malah kalau ke rumah temen *ehem* aku suka nyomot minta roti dioles pasta coklat hazelnut (bukan nutella) yahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s