3in1 dan Polisi

3in1Di Jakarta berlaku peraturan 3in1 yang berarti ketika mobil (tidak berlaku untuk kendaraan umum dan motor) yang melewati jalan tersebut haruslah berpenumpang 3 atau lebih. Biasanya 3in1 berlaku pagi (jam 7:00-10:00) dan sore (16:30-19:00).

Dengan adanya 3in1 ini menciptakan suatu lapangan kerja yaitu joki 3in1. Joki3in1 berperan sebagai cameo tambahan penumpang jika dalam satu mobil hanya berisi 1-2 orang. Joki 3in1 ini biasanya mangkal di jalan-jalan menuju 3in1. Rata-rata joki 3in1 dibayar Rp 10.000 – Rp 30.000, tergantung keikhlasan kamu mau membayar joki 3in1.🙄

Saat ini 3in1 berlaku sepanjang Senayan – Sudirman – Thamrin- Medan Merdeka (Monas) – Gatot Subroto. Kebetulan di jalur 3in1 ini banyak sekali mall-mall favorit saya seperti Grand Indonesia, Pacific Place, fX dan Senayan City (walaupun posisinya gak persis di jalur 3in1, tapi menuju ke sana biasanya melalui jalur tersebut. Kecuali kalau lewat belakang Senayan City).

Kemudian beberapa hari yang lalu saya ingin menuju Pacific Place. Mau lewat Tendean tapi kok nanggung ya sebentar lagi jam 7. Akhirnya saya mencoba nekat menuju daerah 3in1. Mendekati lampu merah di Gatot Subroto, saya melihat beberapa mobil ‘parkir’ di pinggir jalan menunggu jam 7. Saya melihat jam mobil menunjukkan pukul 6:58pm. Kemudian saya lihat countdown lampu lalu lintas menunjukkan 32 detik menuju lampu hijau. Perhitungan saya dari countdown tersebut seharusnya jam di mobil sudah menunjukkan pukul 7 begitu lampu hijau (ditambah mobil melaju biasanya memakan waktu hingga 30 detik).

Maka ketika lampu hijau, jam mobil masih menunjukkan pukul 6:59. Pas saya lewat, jam mobil sudah berubah menjadi pukul 7:00. Dan tiba-tiba polisi di depan mengacungkan light saber tongkat menyala berwarna merah dan memberi aba-aba untuk memberhentikan mobil. Karena sudah jam 7, saya dengan santai menghentikan mobil.

Chika (C): Ya ada masalah apa pak? *pasang muka senyum*
Polisi (P): Ibu tau sekarang jam berapa? (sambil ngelihat jam di Blackberry miliknya)
C: (Sialan dipanggil ibu, padahal muka masih kayak mahasiswi gini) Kalau dari jam mobil saya sih jam 7 (sambil nunjuk jam mobil)
P: Tapi di jam saya belum jam 7 (tapi gak ngasih lihat jam BBnya). Ibu tahu peraturannya?
C: Tau, jam 7 baru boleh lewat.😀
P: Di jam saya belum jam 7 tuh.
C: Tapi di jam mobil saya sudah *nunjuk jam mobil sambil pasang senyum*
P: Seharusnya ibu mengikuti jam petugas, bukan jam mobil ibu. *ikutan senyum*
C: Saya tahu dari mana pak di jam petugas udah jam 7? Di peraturan ada ya kalau harus mengikuti jam petugas? Kalau ada sih saya siap ditilang. *masih senyum*
P: Yaaaa itu gak ada sih, tapi ibu harus mengikuti jam dari Polda Metro. Ibu sudah pernah ke Polda Metro?
C: Wah gak pernah pak. Saya kan warga yang taat peraturan. *tetap senyum*
P: *balik senyum* Oke, kalau gitu ibu boleh lewat.
C: Terima kasih bapaaaak.😀

Dari percakapan di atas intinya adalah kalau kita merasa benar, boleh diperdebatkan. Saya sendiri merasa saya sudah benar melewati jalur 3in1 setelah jam 7 jadi kalau saya ditilang, wah saya pasti tidak mau. Wong saya lewat pas jam 7!

Kalian sendiri pernah gak ada pengalaman menarik dengan polisi?😀

.

Gambar di atas diambil dari sini.

30 thoughts on “3in1 dan Polisi

  1. Hadya berkata:

    Ihiw…. Ibu Chika…😀

    kalo saya dulu pas jaman kuliah waktu di lampu merah… waktu itu lampu merah masih nyala hijau dan saya yakin pas saya ngelewatin lampu merah itu masih Hijau yang nyala eh di setelah lampu merah itu ada polisi dan dengan light sabernya menyuruh minggir…

    P : selamat pagi mas…. (yeaaa kaga dipanggil bapak)
    Sy: pagi juga pak…
    P : mas tau jadi saya suruh berhenti ?
    Sy : Tau pak pasti saya dikira melanggar lampu merah kan pak.. saya yakin pak kalo saya lewat masih hijau ko dan posisi bapak kan disini ga kelihatan langsung lampu merah tersebut masih nyala hijau…
    P : owh… jadi begitu bisa liat sim dan STNK ???
    Sy : ini pak…
    P : oke *sambil nyerahin sim plus stnk* lain kali hati hati mas… silahkan jalan..

    lah ko gitu ya… jadi bingung sambil senyam senyum… haha😀

  2. Chic berkata:

    Kalo yang kejadian sama sayah beberapa tahun yang lalu kayak gini. Ceritanya baru keluar dari Plasa Semanggi, trus lewat semanggi mau ke Gatot Soebroto. Di bawah jembatan samping Plangi distopin dong sama polisi. Padahal jam di mobil udah jam 7 lewat 3 menit.

    Dan percakapan absurd-nya gini:
    Chic (C) : ada apa ya Pak?
    Polisi (P) : Mbak tau sekarang jam berapa?
    C : jam 7 lewat *nunjuk jam mobil sama jam BB*
    P : jam saya belum Mbak *nunjukin jam tangan*
    C : Lha saya mana tau jam Bapak belum jam 7, yg pasti semua jam saya sudah. Makanya saya pede2 aja lewat sini.
    P : tapi ini masih jam 3 in 1 Mbak
    C : lho di jam saya udah ngga. Jadi?
    P : minta surat-surat Mbak..
    C : *ngasih dengan cueknya*
    P : Mbak saya tilang ya
    C : silahkan *masih cuek*
    P : sidangnya lama lho.. *mencoba nakutin*
    C : tau pak.. Saya lawyer kok, liat aja STNK *kebetulan di STNK nama pake gelar SH di belakang* ;))))))
    P : ga mau sidang di sini aja?
    C : lho? Bapak polisi apa hakim? Lagian saya cuma punya receh. *nunjukin seribu2an sama limaribuan kembalian tol sama jajan*
    P : itu berapa Mbak?
    C : duapuluh lima ribu
    P : ya udah buat saya deh!
    C : *ngasih* nama bapak saya catat ya! *trus langsung kabur*😆

    Kampret lah itu polisi.😈

  3. pursuingmydreams berkata:

    Hahahha saya ketawa ngakak baca pengalaman para komentar disini😀. Kalau di Jerman tilang dikirim ke rumah, biasanya kena tilang karena banyak kamera di jalan raya yg motret kalau kita melaju melewati batas kecepatan misalnya. Jadi ga bisa berargumen dg polisi di jalan raya😀.

  4. Adham Somantrie berkata:

    Jadi begini, Ibu Chika.

    Peraturannya, 3in1 itu adalah berlaku pada pukul 16:30 hingga 19:00. Pun kalau mau merunut kepada penunjuk waktu yang ada di mobil Ibu, masih menunjukkan pukul 7:00 (PM) yang artinya masih pukul 19:00.

    Karena tidak ada ketentuan mengenai detik, maka 19:00 itu masih termasuk pada rentang [16:30-19:00]. Sebab rentang tersebut menggunakan aturan sbb.: lebih besar dari sama dengan 16:30 DAN lebih kecil sama dengan 19:00.

    Sehingga, ketika Ibu memasuki jalur 3in1 pada 19:00, maka peraturan minimal 3 penumpang masih berlaku.

    Kecuali jika Ibu memasuki jalur tersebut pada pukul 19:01. Maka peraturan 3in1 sudah tidak berlaku lagi.

    Terima kasih.
    *tanda tangan di lembar tilang*

  5. Davi berkata:

    Nah kalo saya lain lagi. Pada saat itu saya baru masuk jakarta mo ke monas, (maklum orang palembang belum pernah kemonas. Nekat aja sendirian ke jakarta :D). Entah didaerah mana ada rambu 3 in 1. Dalem ati ane “apa pula itu 3 in 1, mungkin 3 baris mobil dalem 1 jalur kali yee.”. Wkwkkw
    Ya ane hajar aja. Abis masih kesel gara2 jalan aja bayar. “Di tol” masuk ke GTO pula. Alhasil macet panjang trus bapak yg punya mobil dibelakang ane turun trus gesek kartu buat ane. Hhaahhaha…
    Nah balik ke cerita, ga lama setelah lewat rambu 3 in 1, ada pak polisi nyamperin. Dalem ati ane “pas banget ada polisi, tau aja ane kesasar” hihihi
    Ane buka kaca trus polisinya langsung nanya
    Polisi : Selamat sore dik..
    Ane : ya malem pak.
    Polisi : ada surat2 kendaraannya?
    Ane : ada pak.
    Polisi : tau kesalahan adik?
    Ane : ga tau pak. Emang salah saya apaan?
    Polisi : ini jalur 3 in 1 lho, udah tau sendiri tapi kok masih aja dilewati..
    Ane : lha jadi saya mau lewat mana pak kalo bukan lewat sini? Saya ga tau jalan pak. Lagian saya pikir 3 in 1 itu 1 jalur untuk 3 mobil pak.
    Polisi : kamu dari mana? Mau kemana?
    Ane ; saya dari palembang mau ke jakarta pak. Liat monas. Ni aja baru sampe.
    Polisi : ya kamu tetap nyalahin aturan.
    Ane : yaaaa pak. Jadi saya ditilang? Saya bener2 ga tau pak.
    Polisi : saya sebagai aparat yg taat harus mematuhi aturan. Yg salah ditilang.
    Ane : “udah kesel di tol. Udah ga kesampean ke monas. Ditilang pula” yaudah pak. Tilang aja gpp. Tp tolong anter saya ke monas trus tolong anter saya pulang ke palembang. Ntar ortu saya yg urus kesini.
    Polisi : ya ga bisa gitu dong.
    Ane : kan polisi moto nya mengayomi dan melindungi masyarakat. Lagipula bapak polisi yg taat pada hukum kan? Yaudah ayo..
    Polisi : sambil ngasih sim dan stnk ane.. Yaudah. Lain kali jangan masuk jalur 3 in 1 pagi dan sore sampe jam7. Ini ambil kekanan trus masuk tol lagi. Keluar dari jalur 3 in 1.
    Ane : lha. Kan ane mau ke monas. Masa disuruh masuk tol pak? Nyuruh ane langsung balik lagi ke palembang? “Setau ane tol itu untuk ke jakarta maupun balik dari jakarta. Maklum katro” wkkwkwkw
    Polisi : emang urusan gue…. Trus balik ke pos.

    Ane langsung tancep aja. Kesel ada seneng ada ga jadi ditilang. Hohohoohoh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s