Apakah Handphone Pertamamu?

Handphone pertama saya adalah Nokia 3210 yang dibelikan oleh orang tua saya ketika saya duduk di kelas 2 SMA. Tiga tahun kemudian saat masa kuliah, saya ganti handphone dengan Nokia 3530 yang saat itu terkenal dengan tagline “Can you MMS?

Tiga tahun kemudian (lagi) akhirnya saya bisa membeli handphone dengan uang sendiri, yaitu Nokia 6670. *bangga* Kok Nokia melulu? Hmmm… saya bisa dibilang tipe customer yang loyal. Sekali suka dengan 1 produk, maka saya akan terus memakainya.

Begitu pula dengan CDMA, saya memutuskan untuk membeli Nokia 6585. Kedua handphone yang saya beli sendiri rasanya lebih berharga daripada lemari baju yang dibelikan orang tua saya. *eh*

Saya pun termasuk pemakai handphone yang awet. Tak terasa Nokia 6670 sudah digunakan hingga 5 tahun. Handphone CDMA biar sudah bocel-bocel, masih terus menyala. Paling baterenya aja yang sudah bocor.😆

Walaupun telah memiliki smartphone untuk bekerja dan bermain, saya memutuskan untuk mengganti Nokia 6670 tercinta karena memang sudah jadul. Tapi walaupun begitu tidak akan pernah saya jual karena ini adalah handphone pertama yang saya beli dengan uang sendiri.

Saya pun memutuskan mengganti dengan Nokia C3. Konon handphone ini cocok untuk yang aktif di social networking macam Twitter dan Facebook. Kebetulan banget saya suka social media! Tampaknya Nokia C3 cocok untuk saya. Nokia C3 merupakan handset qwerty dengan OS Series 40. Selain itu Nokia C3 bisa akses internet dengan menggunakan LAN, jadi kalau pergi ke cafe yang ada wi-fi gratis, nah dipakai aja tuh biar gak rugi.😆

Menurut saya keunggulan di Nokia C3 adalah fitur untuk social networking terletak di awal layar sehingga sangat gampang untuk mengaksesnya, jadi tidak perlu repot cari-cari aplikasinya. Selain itu juga ada favourite contacts, internet, email, camera, hingga ovi store di menu awal layar. Simple.😉

Di Nokia C3 juga ada aplikasi khusus chatting, check email, hingga push mail. Kamera yang ada pada Nokia C3 sama seperti iPhone dan BlackBerry, yaitu 2 MP. Lumayanlah untuk foto-foto dan bernarsis ria. Selain itu disupport dengan memori MicroSD card sebesar 8GB, tapi memori card ini dijual terpisah.🙄

Fitur-fitur Nokia C3

Yang saya suka dari Nokia C3 adalah kehadiran aplikasi radio. Dua smartphone yang saya miliki tidak memiliki fasilitas radio. Jadi hadirnya Nokia C3 seakan-akan menjadi pelengkap. Me likey.😀

Dengan spesifikasi tersebut, Nokia C3 dibanderol sekitar 1,2 juta. Lumayan banget khan?! Dari budget segitu sudah bisa main Twitter dan Facebook dengan lancar sehingga eksis di social media gak perlu beli handphone mahal-mahal. Tertarik untuk membeli?

.

Gambar Nokia diambil dari Google.

111 thoughts on “Apakah Handphone Pertamamu?

  1. christin berkata:

    Henpon pertamaku Siemens M35.. Sekarang pake smartphone SE W960i yang meskipun udah termasuk jadul tapi fiturnya lumayan lengkap, mulai dari video call, handwriting recognition sampe wifi😀

  2. Oom Yahya berkata:

    Sejak pertama punya HP selalu beli sendiri. Urutannya adalah 3310, 6020, 6210c, 5800XM. Semua juga Nokia😀
    BTW, tanya jeng Chika, itu Nokia C3 nya kalo konek via GPRS/EDGE gimana ya? Punya anak saya kok ndak bisa konek2.

  3. titiw berkata:

    Aku sama ama Christiin! hP pertamaku Siemens M35! Hihihi.. Nah, niatnya siiih.. Besok mau liat2 Nokia C3, nyahahaha..
    PS: I smell something paid in here.. :))

  4. TM berkata:

    Wow, bisa push email?? oke juga yah.. Jadi kalo hp yg laen lagi lobat, ada cadangannya:D gw tertarik nih, tp mesti nabung dulu utk gantiin Nokia N73 gw…hihihi.. kepengen hp yg qwerty biar ga ribet ngetik sms.

    • cK berkata:

      sayangnya enggak tuuuuuh.🙂 eh tapi kalau ada orang nokia yang baca ini dan merekrut saya jadi brand ambassador boleh juga. *berdoa*

  5. dilla berkata:

    hape pertama ituh nokia 5110! makenya berdua sama adekku..huhuu..abis itu diilangin, ganti 3310. Yang paling berkesan itu Motorola E398! Suaranya manteb banget!! Baru deh terakhir E71, yang belinya hasil kringat sendiri😆 selaen itu dibeliin😛

    • cK berkata:

      eh dulu sempet mau beli nokia 5110, tapi entah kenapa ortu berbaik hati ngebeliin 3210.😆

      tapi emang beli dari keringat sendiri itu beda ya.😉

  6. Andy MSE berkata:

    HP pertama saya Ericsson AMPS, serinya lupa karena udah lama banget (sekitar tahun 1996 atau 1997… laliiii)…
    Setelah itu ganti GSM yang waktu itu masih “geser sedikit mati” menggunakan Ericsson GA628 (th 1998, ini pertama pakai GSM)
    Tahun 2004 coba pakai Nokia 6225 CDMA, pertama pakai fren, seterusnya dipakai utk flexi…
    gonta-ganti yg lainya lupa…. Yang jadi kenangan manis cuma tiga itu saja, karena tiga2nya adalah yang pertama!🙂

  7. Macdots berkata:

    Pertama dolo Siemens C45, Sony Ericsson, Siemens S45, PDA Dopod Prophet, Nokia express Music, iPhone 3G, sekarang iPhone 3Gs… Terasa susah beralih dari iPhone, walo sedikit menguras kantong tp fitur organize SMSnya sangat pas buat bisnis, tapi Nokia C3 dengan harga demikian murah tp mempunyai fitur gak murahan…wajib masuk daftar tunggu ini tapi… Waks..Kebanyakan tapi …

  8. si bloon berkata:

    1. HP pertama 5110 <== beli bekas, nabung sendiri.
    2. trus ganti 3315 <=== dibeliin gak tahan lama dijual.
    3. trus pake 3310 <=== lungsuran tante.
    4. Motorola E398 <=== beli sendiri brand new. belagak vj mtv.
    5. MOtorola ROKR E1 <=== ngga bisa lepas dari Seri E motorola, Suara mantap, oprekable pula.
    6. CDMA Nokia 2115 <=== BM nya 2116 beli sendiri, Udah 4 tahun, masih dibawa sebagai hp cadangan.
    7. Samsung SGH-S219 <=== Masih Dipakai sampai sekarang, Kecil , Mantap, Bandel Pula, Hemat Energi, Battery Awet TalkTime masih bisa 3jam-an.
    8. Samsung SGH-S299 <=== Masih dipakai juga buat sms-an orang kantor. Speaker udah mulai Manula, Kalau ngomong musti teriak teriak. (Bagi yang merasa pernah saya telpon tapi ngga jelas suaranya itu pake Hp yang ini)
    9. Nexian G-900 <=== Beli Karena Latah Heboh HP Dual Sim On.
    10. Yang Terakhir, HUAWEI AVIATOR <=== Android bisa tethering pula.

  9. aprikot berkata:

    hp pertamaku ericson T100 klo ga salah, beli dr hasil magang di sbuah perusahaan periklanan di jakarta skrg trpaksa ganti BB krena hp SEW950i raib di Bali…

  10. Belutz berkata:

    HP pertamaku itu sesuai dengan tahun 2010 ini adalah Nokia 2010 code name “Termos Air”, pinjeman dari bokap tahun 1997. Gambarnya bisa di lihat di http://jasonbstanding.com/blogparts/2009/01/nokia2010-300×214.jpg
    Tapi setelah agak sedikit lama, antenanya aku ganti dengan antena mirip antena radio yang dari bahan metal, bisa ditarik dan dilipat.

    Lalu setelah itu pakai henpon Hagenuk (http://www.wired.com/images/slideshow/2009/02/gallery_cell_phone_history/hagenuk.jpg), nah ini henpon pertama tanpa antena yang aku pakai.

    Setelah itu pakai Siemens S4 pinjeman dari kakak. Setelah itu henpon pertama yang dibeli sendiri yaitu Siemens S35, ganti ke Siemens ME45, ganti lagi ke Siemens S55, lalu karena Siemens mobile division dibeli oleh Benq maka ganti haluan ke K800i, lalu K630i, lalu ke beibeh.

    Disamping henpon utama tersebut ada henpon secondary yaitu Ericsson r520m, henpon yang cukup murah yang menyediakan fasilitas blutut, sekitar 500rb waktu itu, dimana henpon-henpon lain berblutut harganya diatas 1jt semua. Si r520m ini dipakai sebagai modem GSM buat internetan. Lalu juga ada henpon Nokia CDMA *lupa tipenya*, lalu ada Nexian *lupa juga tipenya* yang Dual on GSM + CDMA.

    Sekarang lagi ngidam Android buat dioprek-oprek. Jah ini komen panjang amat yah. Btw, ada Samsung Corby baru masih nganggur, ada yang mau beli?😀

  11. fairyteeth berkata:

    nokiyem….😆

    dari dulu selalu pake nokia… baru berubah pas beli BB sama android aja, tapi si nokiyem tetep dipake juga donk… apalagi sekarang udah ada c3😀

  12. cornila berkata:

    Hape pertama saya Philips, “warisan” kakak saya..*namanya kayak merk lampu ya*😀

    Bentuknya kecil, warna hitam dan biru dongker, berantena kecil, dan tahan banting *bahkan untuk bikin orang percaya, si kakak sering lempar ntu hape*

    Sebetulnya hape itu masih saya simpan, meski sudah rusak. Tapi ketelisep pas pindah kosan..jadi ilang deh😦

  13. devieriana berkata:

    hihihi, aku dulu Siemens minded. Baru pas kerja di telco beralih ke Nokia karena ternyata semua pelanggan kebanyakan pakai Nokia & aku harus tau settingannya..😀
    Sekarang sih pakai HP sejuta umatlah.. beybih..😀

  14. Filsafat Konseling berkata:

    Wah, saya sudah lupa, paling tidak ketika itu telepon selular yang saya gunakan lumayan berat dan bisa dijadikan alat bela diri🙂

    “Dengan spesifikasi tersebut, Nokia C3 dibanderol sekitar 1,2 juta. Lumayan banget khan?! Dari budget segitu sudah bisa main Twitter dan Facebook dengan lancar sehingga eksis di social media gak perlu beli handphone mahal-mahal. Tertarik untuk membeli?”

    Tidak, ah. Entar ada yang unggul lagi, entar disuruh beli lagi, jadi tak berujung deh hehehehe

  15. primaprimiprimu berkata:

    hp pertama 8250 (dipake berdua abangku, pas masih 2 sma). Abis itu, ganti cdma dari fren yang mure merie itu *lupa serinya*. Trus pas pertengahan kuliah bisa beli samsung e590. Sempet dobel sama 9300 warisan abangku. Trus skarang pake 5230 aja gara2 e590nya ilang, ktinggalan di kantor 2 minggu lalu😦

  16. Sigit raharja berkata:

    Misi om,Leh numpng nimbrung dikit sXan tanya nich,postingannya kren bgt infonya,eh y q kn pake N C3 jg,tp kL apps fotonya dibuka hp nya Lngsung mati,tu gmn om?
    SbLumE mksh….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s