Pengendara Yang Tidak Tertib

Saat jarum jam menunjukkan pukul 5, jam pulang kantor telah tiba. Sepulang dari kantor saya memilih untuk mengunjungi Mall Kelapa Gading karena mall ini adalah second home saya. Dari kantor saya memutuskan naik bus transjakarta karena mengingat bus ini melenggang dengan bebas di kala jalanan macet.

Setiba di halte Pulomas, saya turun dan menelusuri jembatan penyeberangan. Tiba-tiba saya dikejutkan oleh klakson motor. Eh? Di jembatan penyeberangan? Saya pun menengok ke belakang dan terlihat sebuah motor melintasi begitu saja jembatan yang sedang saya gunakan.

Merasa janggal, saya pun mengambil skrinsut sebagai bukti bahwa ada pelanggaran di sini.

Hal ini memang bukan hal baru. Jembatan penyeberangan yang memiliki sliding memang sering menjadi “jalan pintas” bagi pengendara motor atau sepeda yang ingin menyeberang jalan.

Saya yakin pengendara motor yang budiman pasti tidak akan menggunakan jembatan penyeberangan sebagai jalan umum bagi mereka. Saya menyayangkan sikap pengendara tersebut yang dengan semena-mena melewati jembatan penyeberangan. Sudah melanggar, berisik pula! Huh, bikin esmosyi!

Apa perlu dibuat peraturan khusus soal jembatan penyeberangan? *melintir kumis*

65 thoughts on “Pengendara Yang Tidak Tertib

  1. waterbomm berkata:

    agh chik, sepeda saya juga pernah melintas di jembatan busway, tapi di tuntun gak dinaekin😀

    ¤ cK ¤
    ya kalau itu masih mendinglah. masih jalan kaki…:mrgreen:

  2. KIP! berkata:

    pernah liat liputannya juga di Jhon Pantau.. tapi kalo dituntun gimana ya motornya..?? masih bisa dimaklumi kah..? hueheh…

    ¤ cK ¤
    kalau dituntun masih mending, khan masih jalan kaki…😛

  3. venus berkata:

    ebuset. bisa gitu motor naek ke jembatan penyeberangan? jaaaah….parah ini mah😐

    ¤ cK ¤
    banyak mboook! ini salah satu yang ketangkep kamera aja…🙄

  4. Paams berkata:

    ihhhhhhh mana nge klakson lagi, jalannya buat yang kendaraannya kaki bung!!!!

    ¤ cK ¤
    nah itu dia yang bikin kesel. ngeklakson bok! malesin…

  5. Obi-Wan berkata:

    Di UU lalu lintas yang baru juga belon jelas ya tentang pelarangan kendaraan bermotor di tempat penyeberangan?

    ¤ cK ¤
    tampaknya banyak yang gak baca peraturan tersebut.😛

  6. Koen berkata:

    Oh, aku pikir tempat itu dibikin landai biar motor bisa masuk, dan atapnya dibikin datar biar helikopter bisa mendarat, dan lantainya dibikin berpori biar bisa pipis sembarangan.
    Eh, pingin liat kumisnya Chika loh😀

    ¤ cK ¤
    nganu itu melintir kumis orang sebelah…

  7. Ries berkata:

    Sama chik…baru aja siang tadi pas lagi nyebrang di gatsu ada motor2 lewat di jembatan. Ngagetin = =”

    ¤ cK ¤
    woooo, timpuk aja, ries…😛

  8. lukman berkata:

    harusnya ada besi penghalang gitu ya, eh tapi ntar kursi roda nda bisa lewat (doh)

    ¤ cK ¤
    serba salah ya. padahal jembatan itu dibuat agar kursi roda bisa lewat. tapi malah dipakai buat yang lain.:mrgreen:

  9. fahmi! berkata:

    pernah ngalami juga, tapi cuman di trotoar. eh ditegur dianya malah marah2. semprul!

    ¤ cK ¤
    waaaa harusnya digebuk massa dia sadar diri kalau dia yang salah! >_>

  10. Funkshit berkata:

    lha itu bentuknya memungkinkan kok…makanya dibuat tangga donk..yang bisa naik cm pejalan kaki

    ¤ cK ¤
    khan itu dibikin landai supaya kursi roda bisa lewat juga.🙂

  11. j u n s berkata:

    Memang di jakarta sampai segitunya ya? Dulu pernah dengar cerita teman nggak percaya..skrg br percaya setelah lihat skreen sut-nya..

    ¤ cK ¤
    hal ini sudah sering, itupun kalau lepas dari pengawasan aparat keamanan kita…😛

  12. Fenty berkata:

    hooo jembatan penyeberangannya pake ramp ya, untung sih, bayangkan kalo pake tangga berundak2 gitu, what a daredevil pastinya, hahahahaha

    ¤ cK ¤
    mereka mana berani kalau tangga…:mrgreen:

  13. chemud berkata:

    entah mengapa sering liad hal inih dah lama..

    bahkan pernah sesekali lagi kesel mudh lempar pake botol aqua pas mudh di atas dy lg turun kbawah..

    *bangga*

    ¤ cK ¤
    waaaah, chemud hebaat!😈

  14. Nazieb berkata:

    Saya sih gapapa ada motor di jembatan penyebrangan, tapi mbok ya jangan dikendarai, dituntun saja kan lebih sopan..

    ¤ cK ¤
    kalau itu saya masih toleransi. tapi mungkin karena motor berat kali ya…😛

  15. Eru berkata:

    Gw sih kalo ketemu motor lewat trotoar ato jembatan gitu, suka menyengajakan jalan pelan2🙂

    I pay my tax, I earn my road sebagai pejalan kaki *siyul2*

    Berantem.. berantem.. dah..

    ¤ cK ¤
    gyahahahaha…😄

  16. Billy Koesoemadinata berkata:

    bagian terakhirnya koq aneh ya? sejak kapan chika punya kumis?😛

    anyhow, motor naek jembatan emang udah sering chik! coba aja jembatan2 di simatupang.. wah.. motor2 sering banget naek tuh!

    ¤ cK ¤
    iya udah sering, ini sekedar ngasih bukti kok…:mrgreen:

  17. GiE berkata:

    Ueleuh… Nggak pernah puas ya tu orang? Udah trotoar di sambet, giliran jembatan penyeberangan kini malah disabotase juga.

    Aya-aya wae ulah pengendara motor sekarang….👿

  18. mas stein berkata:

    jadi malu, dulu waktu istri saya di jakarta saya kadang nyebrang pake motor lewat jembatan penyeberangan yang deket kantor pusat DJP Gatot Subroto😆 sekarang liatnya aja takut. hehe

  19. dita.gigi berkata:

    udah sering chik aku berantem sama para bapak2 yg gag tau diri seperti ini… cuman gag pernah sempet moto… di itu jembatan penyebrangan grogol yang di depan sumberwaras… kakak mu pasti tau jembatan itu…

    nyebelin… biar adu mulut gag papa deh… yg penting hati lega, sekalian kan si bapak malu dilihatin orang2

  20. ..Quchie.. berkata:

    hasyaahhh.. apa2an itu.. hahaha.. udah melanggar malah ngelaksonin pejalan kaki.. ga sopan.. kalo yg diklaksonin itu pulisi.. mampus aja dah.. kena tilang.. hwuahua..

  21. kanglurik berkata:

    yah, pejalan kaki hak-hak nya semakin hilang saja di Jakarta. Udah trotoar dipake jualan sekarang jembatan penyebrangan dipake jalan motor…
    Jakarta…. Jakarta….

  22. Syafrudin Abi-Dawira berkata:

    Setuju dengan eru dan dhita.gigi.

    Mereka nggak berani berantem kok, di dalam nurani mereka kan sudah merasa salah.
    Kita mengingatkan saja agar lebih berhati nurani.
    Kalau nggak digituin, mereka tambah ngelunjak.

  23. Ping-balik: Pemilih.com
  24. zam berkata:

    pernah nyepeda naik ke jembatan penyeberangan masuk ke halte busway. menyenangkan!

    kamu sewot karena belom pernah nyoba, kan??

    *buka lipatan folding bike*

  25. lagi usil berkata:

    hmm, ndak usah minggir saja kalo diklakson. kalo perlu tendang saja motornya…:D *sadis mode: on*
    memang kita kok susah ditertibkan dan urat malunya dah tidak peka lagi ya…

  26. titiw berkata:

    Huahaha!! Emang tuh chiks.. super ngeselin.. pernah aku pukul tuh motor gara2 aku lagi lenggang kangkung di jembatan, eh dia malah klakson2. Udah salah, sotoy! Abis mukul lampu motor itu.. dia malah bilang aku orang gila.. SIYAL..

  27. yati berkata:

    saya sering liat di jp gatot subroto depan menara jamsostek. pernah diklaksonin terus dari bawah karena saya sengaja lewat jalan tengahnya yg bisa dilewatin motor. pokoknya saya ga mau minggir. tapi dari arah atas ada motor mau lewat juga. terpaksa minggir daripada tewas. sebel deh.
    tapi yg ini kelewatan bener ya, ini jp buat busway kan? bukan beton kan? ihhh…orang2 itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s