Judge People By Their Appearance?

Membaca postingan Ichanx di sini, saya jadi teringat kejadian ketika saya sedang mengantri untuk nge-print buku tabungan. Tiba-tiba ada SPG Bank Capek Antri yang menawarkan CC (Credit Card—kartu kredit). Saya cuma nyengir dan menolak. Namun orang itu pantang menyerah, ia mengiming-imingi kemudahan apabila memiliki kartu kredit. Saya tetap menolak. Tiba-tiba dia mengatakan…

“IBU rumah tangga juga bisa bikin kartu kredit lho…”

Wait a minute? Ibu rumah tangga? Saya pun memandangi baju yang saya kenakan. Kaos hitam jaman SMA. Celana hitam ¾ plus sendal jepit warna senada. Saat itu memang saya tampak lusuh karena deadline sudah kelar. Kerjaan lebih minim, dan saya memutuskan untuk datang dengan pakaian sangat casual.

Tapi dibilang IBU rumah tangga? WTF?!?!

Memangnya tampang saya udah kayak ibu-ibu ya? Huh! Akhirnya saya putuskan untuk menerima tawaran dia membuat CC. SPG itu pun meminta saya memperlihatkan KTP saya dan dengan sigap menuliskan dan memberi saya pertanyaan.

SPG: “Kerja gak mbak?” (Mau bikin CC tapi gak ada kerjaan itu sama aja bunuh diri. Kecuali kalau bikin CC tambahan atau jadi juragan dengan tanah sehektar)

cK: “Kerja.”

SPG: “Okey. Di mana?”

cK: “Di XXXXX. Kantornya di sekitar belakang bank ini kok.” *kalem*

SPG: “Ooooh… jadi apa ya mbak?”

cK: “Reporter.”

SPG: (terlihat wajahnya sedikit kaget, tetapi tetap menulis di form) “Boleh tahu gajinya?”

cK: “@#$%^&€”

SPG: “Oooh. Oke.”

cK: “Eh iya, saya masih ada kerjaan sampingan mbak. Di sana ada kolomnya khan?” *sombong* (di form CC biasanya ada kolom untuk pekerjaan lain)

SPG: “Oh iya…. kerjaan sampingannya apa?”

cK: “Instruktur musik”

SPG: *terdiam sebentar, mulut membentuk huruf O, kemudian melanjutkan menulis di form*

Emangnya tampang saya segitu kayak ibu-ibu? Hah? HAH? Makanya jangan menilai orang dari baju. Saya muda, segar dan keren begini kok disangkain ibu-ibu. Cih!

Setelah menuliskan data-data di form, SPG itu mengucapkan terima kasih. Dan sekitar 3 minggu kemudian datang sms bertuliskan:

Maaf, aplikasi kartu kredit anda ditolak.

Kucing!

.

Kembali ke menu awal… >>>

97 thoughts on “Judge People By Their Appearance?

  1. itikkecil berkata:

    *ngakak guling-guling*
    nasibmu nak… jadi mamah Chika sudah punya anak berapa mah?
    *dipentung sampai babak belur*
    tapi gue jadi inget dialog di film pretty woman yang intinya bilang
    “they don’t see people, they only see the credit card”

    ¤ cK ¤
    huh…saya gak punya cc…😥

  2. sandymc berkata:

    buahahaha… somehow saya gak pernah ditawarin kartu kredit, mungkin tampang saya gak meyakinkan hahaha.. jadi maap aja.. saya nggak pernah tuh aplikasi CC saya di tolak wkwkwkw

    ¤ cK ¤
    huuuuuuu!!!👿

  3. dana berkata:

    Ah, menilai dari tampilan hal yang umum, tapi tidak benar.

    Tafi untuk kasus ini dah bener itu CC di tolak. Kacian banknya entar kalo diterima.

    ¤ cK ¤
    lagian nge-applynya juga gak niat kok.😆

  4. Fortynine berkata:

    anu, prasangka baik saja Non. Anggap saja itu doa supaya dirimu cepat menikah…. Bagus kan?

    prasangka lainnya adalah anda sudah berwajah dan terlihat terlalu tua untuk dikategorikan seorang bujangan

    ¤ cK ¤
    *mengamini doanya saja*

  5. gwgw berkata:

    waaaahh,,,,,,kok hampir sama ceritanya sama ichanx….tapi beda bentuk aja…, ok that’s funy mbak…🙂

    ¤ cK ¤
    khan terinspirasi dari postingan ichanx.:mrgreen:

  6. dita_disini berkata:

    daku kalo nyetir pasti selalu dipanggil ibuk…

    yag positip tingking aja… anggep aja ituh doa, semoga saya cepat menjadi ibu…

    oopzz tak lupa menjadi istri dulu tentunya, huahahahaha

    ¤ cK ¤
    tapi saya masih mudaaaa… T__T

  7. ahgentole berkata:

    Walah, saya pernah ngalamin tuh. Satu kali ada liputan di hotel Dharmawangsa. Karena merasa tersesat mencari ruang seminar, saya tanya pegawai hotel. Orangnya baik, sampe dia bilang: “Mau bongkar apa pasang, mas?” Udah gak bisa marah. Saya langsung pergi. Tapi emang ngerasa lusuh sih, pake sendal, keringetan naik motor, etc.

    ¤ cK ¤
    hihihi…biasa itu…😆

  8. Edison berkata:

    Wah, ini artikel ‘sepihak’ namanya… Si SPG tersebut tidak bisa melakukan pembelaan….

    Agar lebih adil dan tidak sepihak…bagaimana kalau ada ‘rekonstruksi’ kejadian? Coba chika pakai kembali ‘kostum’ yg dipakai saat itu (lengkap dengan sendal jepitnya)… foto dan lalu dipajang di artikel ini……

    Biar kita-kita yang menilai apakah SPG itu salah atau tidak🙂

    ¤ cK ¤
    hyahahaha…saya tidak mau pasang. malas!😛

  9. bambang berkata:

    SPG: “Ooooh… jadi apa ya mbak?”
    cK: “Reporter.”
    SPG: (terlihat wajahnya sedikit kaget, tetapi tetap menulis di form) “Boleh tahu gajinya?”
    cK: “@#$%^&€”

    (thinking)… siapa suruh jadi reporter😀.Tapi memang sepertinya sudah menjadi semacam rahasia umum, bahwa reporter itu merupakan profesi berpenghasilan rendah. Makanya kalau berharap bisa kaya dengan menjadi reporter, berfikir dua kali dulu. kebanyakan menjadi jurnalis karena panggilan jiwa. ahh.. mbuh lah.😀

    ¤ cK ¤
    ah saya tidak merasa begitu kok. 8) mungkin ini hanya pemikiran bung bambang saja…:mrgreen:

  10. dnial berkata:

    Somehow… Aku ngerasa nggak bijak bikin CC di tempat umum, apalagi kita ngasih data pribadi ke mereka.

    Scary…

    Mending datang langsung ke bank bersangkutan.

    btw… aku membayangkan jika keadaannya berbeda:

    SPG: “Ooooh… jadi apa ya mbak?”
    cK: “Blogger.”

    ¤ cK ¤
    harusnya saya jawab itu aja ya?😕

  11. Cebonk berkata:

    Whahahahag..
    Gw juga pernah tu dgituin..
    Ampe gondok pengen bakar rumah ma garuk2 tanah (loh?)

    lam kenal yawh..
    Postingan nya gokil..

    ¤ cK ¤
    salam kenal juga…😉

  12. iphan berkata:

    gyahahahaha…
    itu mbaknya cuman mau menuhin target aja. jadi milihnya ngasal…
    chika lebih mirip tante-tante daripada ibu-ibu😀

    ¤ cK ¤
    ini aib atau prestasi?😕

  13. abee berkata:

    kayaknya usul si edison ituh ada benarnya…coba foto chika waktu kejadian itu dipajang! kita semua bisa nilai laik gak nya disebut tante2… :mrgreen:
    *di cium asmirandah* 😳

    ¤ cK ¤
    saran ditolak. 8)

  14. DIAJENG berkata:

    (* cengar-cengir)…soale inget temenku yg udah ibu2 beranak 2 malah di sangka bocah SMP…wakakakakaka🙂

    ¤ cK ¤
    harusnya saya ini kayak anak kuliahan!😈

  15. GiE berkata:

    Don’t judge a book by it’s cover!😆

    Zaman sekarang kok makin banyak ya orang yang menilai sesuatu dari penampilannya…

    ¤ cK ¤
    entahlah…

  16. DIAJENG berkata:

    nek aku langsung tak jak ke kantor biar ngeh n mudheng..jangan asal nyeplos menilai seseorang…dudutz juga…:)

    ¤ cK ¤
    hihihi…gapapa kok…udah biasa…😛

  17. niken berkata:

    :)) SPG nya keterlaluan, masa ibu2 rumah tangga kaya diri mu di suruh bikin CC,mungkin maksudnya untuk bantu beli stok susu kali chika =))..

    Lagian chika, ngapain si pake cc cuma untuk beli panci doang :))

    ¤ cK ¤
    emang mukaku kayak emak-emak ya?😕 *ngaca*

  18. mas stein berkata:

    huahahaha…!!! lha sampeyan nulis aplikasinya make dendam mbak, ya ditolak. laen kali nulisnya pake pulpen ya…:mrgreen:

    ¤ cK ¤
    wakakaka…itu ditulisin sama spg-nya lho…😆

  19. nila tanzil berkata:

    Iihhh chikaaa.. gw juga punya pengalaman yg sama!! nyebelin banget! kejadiannya juga di Bank Capek Antri, beberapa tahun yg lalu. Dengan baju ala kadarnya (jeans + kaos + sendal), gw masuk ke bank itu dan mendatangi meja customer service (cs)

    Nila: “Mbak… uhm… saya mau buka rekening deposito. Caranya gimana ya?”

    CS (memandang dengan hina dan dagu mendongak ke atas): “Mbak tau nggak berapa jumlah uang yg harus disetor di awal pembukaan rekening deposito? –> dengan nada jutek abis

    Nila (jadi ciut setelah dijudesin gitu): “Uhmm… ngga tau, mbak. Berapa ya?”

    CS: “Lima juta!” –> masih dengan judes

    Nila: “Oooohhh…” *manggut-manggut sambil menyodorkan buku tabungan*

    CS (membuka buku tabungan gw dan beberapa detik kemudian langsung berubah 180 derajat menjadi super ramah): “Mbak Nila, silakan naik ke lantai dua ya, mbak… Mau buka deposito kan?” *ia tersenyum semanis-manisnya*

    Gila yaaaaaa!!! Nyebelin banget nggak tuh?? Asli waktu itu yg kebayang di gw adalah… “Gimana kalo nenek gw yang dateng, dengan pake kain kebaya gitu, duduk, mau buka rekening, tapi langsung dijudesin sama mbak2x customer servicenya?? Kasian kaaaaannnn…. huhuhu…”😦😦😦

    ¤ cK ¤
    sabar ya nil… ^^

  20. khayalankusaja berkata:

    Bersyukurlah disangka ibu-ibu, daripada dibilang bapak-bapak!! !@%#^& Lam kenal ya mbak Chika …

    ¤ cK ¤
    huahahahaha…benar juga…😆

  21. Alex© berkata:

    Tiba-tiba dia mengatakan…

    “Ibu rumah tangga juga bisa bikin kartu kredit lho…”

    Ah… itu mungkin dia mendoakan agar secepatnya jadi ibu rumah tangga… Chi…😛

    Jujur juga itu sales:mrgreen:

    ¤ cK ¤
    *jewer alex*

  22. CY berkata:

    Kalo saya sih sudah tak terhitung di tawarin CC, tapi selalu saya tanya “ada iuran tahunan ga?” Saat di jawab ada, lsg deh saya bilang “ga jadi deh kalo gitu” dan salesnya kheki hehehe…

    ¤ cK ¤
    pintaaar…😆

  23. Adham Somantrie berkata:

    gw justru selalu dianggap mapan… padahal gaji juga cukupnya cuma buat makan (karena dipotong buat simpanan deposito)….

    selalu ditawarin kartu kredit… untung gw cerdas, pura-pura buru2 aja, ambil brosur/pamflet-nya, trus bilang: “nomor telepon Anda ada di brosur kan? nanti saya hubungi ya…”… dan ngeloyor!

    yang paling sial sih, lewat di depan toko perhiasan… dan langsung disamber sama “marketing representative” buat ngeliat-liat perhiasan… (annoyed)

    ¤ cK ¤
    *nyamar jadi salse, tawarin adham CC* (ninja)

  24. restlessangel berkata:

    astagaaaaa…
    chika lucu lagiiiiiiiii…..

    (rofl) (rofl) (rofl)

    jadi disangka lebih tuaan ya chik?
    aku kl lg lusuh sll dikira anak s1 je… *mahasiswa kere*😛
    tp kl lagi necis, dikira istri kedua, gyahhahhhahha *plooookkk*

    ¤ cK ¤
    hah, istri kedua?😯

  25. silly berkata:

    Sebelllll… enak ajah tuh orang, emang ibu rumah tangga harus bekonotasi seperti itu yahhh…

    *ikutan kesel*

    Eh… Chika… mungkin karna kamunya emang dah pantes jadi ibu rumah tangga kaliiii.. *komat kamit baca doa biar chika buru2 dilamar org eh, pacarnya*

    ¤ cK ¤
    nah itu dia.😕

  26. nYam berkata:

    emang nyebelin ya mbak kalo dinilai cuma berdasarkan tampilan luar. kurang ditraining kali SPG nya.

    mungkin si SPG terbiasa dengan ibu rumah tangga lusuh dan kayak orang ga ada kerjaan. ga tau aja kali dia kalo ibu rumah tangga juga bisa tampil keren dan kerjaannya seabreg *merasa ibu rumah tangga keren*

    terakhir kali saya ke bank buat nanya KPR, malah dikira masih kerja. ga tau aja dia kita udah off dari kapan tau he he he

    salam kenal Mbak Chika

    ¤ cK ¤
    iya tuh. masa iya mentang-mentang lusuh disangkain ibu rumah tangga?😕

  27. nee berkata:

    Tapi mungkin ibu rumah tangga yang masih muda. Kan sekarang banyak tuh, cewe-cewe yang nikah muda…
    tapi e… knapa kok ditolak yah…

    ¤ cK ¤
    entahlah…:mrgreen:

  28. tere berkata:

    ooh ini ya ceritanya ck.. knapa cc elo ditolaaak..
    stau gw kalo bca, elo mesti save uang d bank min 4juta, jd tuh duit kayak jaminan gt.. dijamin pasti ga di reject.. coba lagih gih.. buy one get one loh kalo nonton… hohohohoooo…

    ¤ cK ¤
    gak tau ter.😕

  29. maharani berkata:

    berarti reporter dan instruktur musik itu pekerjaan lebih hebat dibandingkan dengan jadi ibu rumah tangga? yang mendidik anak, yang mengurus suami yang menjadikan rumah nyaman ditinggali. sedih juga baca tulisan reporter yang mikirnya kayak gitu!!

    ¤ cK ¤
    waaah anda salah nangkep! masa iya karena berdandan agak lusuh disangkain ibu rumah tangga? masa konotasi ibu rumah tangga seperti itu?😕 lagipula saya gak rela dipanggil ibu. saya masih muda begini… T__T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s