Punya Receh?

Di rumah saya mempunyai 2 kaleng bekas kemasan coklat. Karena dibuang sayang, maka saya putuskan untuk menjadi tempat recehan. Selain bagus sebagai wadah recehan, tempat pengumpulan koin ini juga membantu saya dikala kere, gak punya duit, atau ingin jajan tapi tidak ada uang di dompet.

Saya adalah tipikal orang yang malas menyimpan receh di dompet karena membuat dompet menjadi tebal dan berat. Sehingga kalau ada kembalian receh, biasanya saya taruh di kaleng ini, atau bisa dipakai untuk kepentingan lainnya. Saya jarang menggunakan koin untuk kerokan, mengingat uang koin sekarang tidak bersahabat dengan kulit apabila dipakai untuk kerokan.

Tiba-tiba Hanny mempunyai pemikiran cemerlang. Ia dan temannya, Nia, mencetuskan ide Coin A Chance, yaitu gerakan mengumpulkan koin, dimana koin tersebut akan dipakai untuk membiayai sekolah anak-anak yang tidak mampu. Simple idea, but it can be a big thing! Ini seperti gerakan pay it forward, dimana dari sedikit demi sedikit, lama-lama menjadi banyak.

Untuk kelanjutan bagaimana cara mengumpulkan koin dan seperti apa gerakan itu, jangan ragu-ragu untuk datang ke alamat ini. Ikuti terus perkembangan Coin A Chance.

Apakah anda punya receh?

.

Kembali ke menu awal… >>>

58 thoughts on “Punya Receh?

  1. adit-nya niez berkata:

    Saya jarang menggunakan koin untuk kerokan, mengingat uang koin sekarang tidak bersahabat dengan kulit apabila dipakai untuk kerokan.

    Sepertinya ini akan menjadi peluang baru dalam berbisnis…😆

    Btw, saya lagi gak ada receh neh. Huhu…

    ¤ cK ¤
    nanti kalau ada, ikut nyumbang ya… 8)

  2. Frenavit Putra berkata:

    Wah saya ada 1 kaleng di rumah nech bisa ikutan program ini dunk… Lumayan sebagai sarana berbuat baik dan sodaqoh…

    Ayo mbak dilanjutkan ajah… Sungguh niat mulia…

    ¤ cK ¤
    makasih frenavit… ^^

  3. jegagik berkata:

    Numpang nimbrung… kalo udah penuh di kumpul dimana nich..??

    ¤ cK ¤
    ikuti perkembangan blog coin a chance aja. nanti dikasih tahu di mana bisa dikumpulkan koin-koin tersebut.😀

  4. Eru berkata:

    Receh itu untuk bertahan hidup
    disaat sulit *apalagi anak kost :D*,

    Tapi emang ada banyak receh 100-an yang sulit untuk digunakan,
    gimana tuh?

    ¤ cK ¤
    saya malah pernah dapat receh 25 perak. bingung mau diapain…🙄

  5. edratna berkata:

    Iya nihh, receh kalau dimasukkan dompet bikin berat…dan kayaknya tukang parkir juga lebih suka terima uang kertas.

    ¤ cK ¤
    kalau tukang parkirnya tidak mau terima, gak usah dikasih hihihi…😆

  6. jarwadi berkata:

    biasanya seh aku pakai koin buat jaga kesehatan, karena selama di bus biasanya banyak pengamen, bisa berabe kalau ga dikasih…

    ¤ cK ¤
    hahaha…sama!😆

  7. yogie berkata:

    koin?? buat nelpon di telpon umum…hehehe…tp kdg berguna juga bwt makan…apalagi bwt anak kos kayak saya ini… hehehe…

    ¤ cK ¤
    kalau gitu disimpan saja.😉

  8. aNGga Labyrinth™ berkata:

    Syukurlah diriku udah melakukan nya sejak sekolah di SMP

    Sampe sekarang…!!!

    Setiap pulang (biasanya sie malem) pasti masukin “sisa2” recehan itu ke toples khusus,
    Klo udah banyak di bagiin ke sepupu2 kecil pas lebaran🙂

    ¤ cK ¤
    waaah…baiknyaaa ngasih untuk sepupu…😀

  9. Treante berkata:

    wah, punya kebiasaan yang sama nie mbak, ogah naruh uang receh di ompet🙂

    ¤ cK ¤
    kalau gitu disumbangin aja recehnya…😉

  10. goldfriend berkata:

    Punya saya 2 kaleng softdrink. Yang satu pecahan 100-an, yang satu lagi pecahan 200-an. Belum ditambah yang pecahan 500-an. Tapi gimana kirim dari Papua ?😉

    @ Joe :

    masih ngeteng rokok, Joe ?😉 Sekali-kali beli langsung sebungkus atau satu karton besar gitu…..:mrgreen:

    ¤ cK ¤
    pakai tiki, fedex, or else. you name it.😆

  11. potter berkata:

    Kalo ke warung dengan uang recehan pasti yang punya warung balik nanya
    “baru pecahin celengan mas?”

    ¤ cK ¤
    wakakakakkk…saya pernah seperti itu…😆

  12. aRuL berkata:

    paling enak tuh kalo akhir bulan, buka2 celengan duit receh, maklum akhir bulan duit kiriman biasanya udah habis😀

    ¤ cK ¤
    hihihihi…pasti pengalaman pribadi…:mrgreen:

  13. sandymc berkata:

    Cik, jadinya “Coin A Change” ato “Coin A Chance” neh?.. gua gak punya celengan cik, kalo punya juga pasti cepet gua pecahin. Btw, ketauan nih cika gak mau repot depan kasir ngitung2 receh hahaha

    ¤ cK ¤
    oh iyaaa, coin a chance. makasih koreksinya. ^^
    punya receh nggak? sini!😈

  14. antown berkata:

    mantap infonya chik, cuma saya gak kpikiran kalo misalnya beratnya ada 5kg itu kan repot

    ¤ cK ¤
    hihihi betul! tapi gak ada salahnya menyumbangkan 5 kg itu.😀

  15. tukyman berkata:

    saatnya berbagi rejeki
    Bagi yang lupa Password saya datang cuman membawa berkas🙂
    dan selanjutnya pergi lagi🙂

    ¤ cK ¤
    terima kasih atas kunjungannya…😀

  16. domba garut! berkata:

    ntar ada disimpen deh.. kirimnya kemana nih?
    kalau di negeri si bau kelek, udah ngilang tuh urang logamnya.. malah dijual dengan harga lebih mahal sebagai koleksi.

    ¤ cK ¤
    pantengi aja blog coin a chance. akan ada update-nya kapan bisa dikumpulkan recehan itu.😉

  17. Luigi Pralangga berkata:

    Didukung atuh dengan program si coin ini… nampaknya anak-anak dirumah juga sudah melakukannya, masuk ke celengan ayam jago mereka… terima uang koin dari negeri si bau kelek ?😀

    ¤ cK ¤
    huahahaha… bisaaaa! nanti khan bisa ditukar.:mrgreen:

  18. reza berkata:

    betul mas, mulai dari yang kecil trus yang lebih besar.. saya jg dah mulai gerakan recehan ini dan mengajak teman2 terdekat sy.. klo yg kecil aja kita ngk bs gmn yg gede???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s