Musik Tidak Mengenal Umur

Banyak orang bilang hidup terasa sepi tanpa musik. Musik mampu membangkitkan jiwa, mengisi ruang hati, atau menjadi penyangga untuk hidup. Bahkan ada yang mengakui tidak bisa hidup tanpa musik.

Musik memang penuh keajaiban. Disaat sedang merasakan sepi, mendengarkan musik dapat membangkitkan mood. Namun tak jarang musik dapat membuat hati sedih, tergantung dari nada musik yang dimainkan.

Mempelajari musik tidak ada batasan umur. Bagi yang berkeinginan untuk belajar musik, tidak pernah ada kata terlambat, asal dilandasi dengan niat belajar yang kuat.

Adalah seorang ibu berumur 36, sebutlah Tante Nami (bukan nama sebenarnya) mendaftar pada suatu tempat les musik dengan niat yang kuat. Ia ingin bisa bermain piano agar kelak bisa mengiringi anaknya bernyanyi, yang kebetulan les di tempat yang sama dengan jurusan vokal.

Tante Nami sangatlah giat. Dari yang awalnya tidak tahu bagaimana membaca not balok, dalam beberapa minggu saja, sudah mampu menghafal letak-letak not balok di piano. Ia juga rajin mengulang PR yang diberikan. Bahkan ia seringkali memainkan lagu-lagu yang belum diminta untuk dilatih, sehingga setiap kali les, Tante Nami mengalami kemajuan yang cukup pesat. Beruntung ia mendapatkan guru yang cantik nan sabar ini…

Jari Tante Nami memang kaku, lantaran latihan dengan menggunakan keyboard, bukan piano, yang touch-nya berbeda. Namun itu tidak menghalanginya untuk belajar piano.

Terbukti belajar musik memang tidak mengenal umur. Bermain musik pun tidak mengenal umur. Lihatlah Bubi Chen. Pemain jazz kondang tersebut senantiasa mengisi acara-acara jazz dan tampil sehat di umur 70 tahun. Musik memang gak ada matinya!

Tidak ada kata terlambat untuk belajar musik, asal disertai niat dan usaha. *dan juga didukung dengan alat musiknya hehehe*😆 Jadi, apakah anda tertarik untuk belajar musik?😀

Foto dari koleksi pribadi atas ijin yang bersangkutan.

.
Kembali ke menu awal… >>>

83 thoughts on “Musik Tidak Mengenal Umur

  1. Hedi berkata:

    kenapa tante nami ga disaranin beli keyboard kurzweil yg touch tuts-nya mirip dg grand piano?😀

    ¤ cK ¤
    sayang duitnya. mending belajar baca not dulu…😛

  2. -=«GoenRock®»=- berkata:

    Weits! Musik itu ibarat candu bagi saya! Apalagi kalau lagi dikejar detlen, cukup sambil mendengarken musik, adrenalin saya jadi terpacu. Tapi sayang ya udah hampir 4 tahun ndak main musik lagi. Pengen ngeband lagi belum dapet temen nih Chik.

    ¤ cK ¤
    cari donk, goen…:mrgreen:

  3. fenny berkata:

    chik, ponakanku uda lulus KTA di les pianonya… sekarang mulai megang piano, umur 5 taon. plus ikut les biola.. terlalu maksa, itu kan cita2 mamahnya hihi.. tapi anaknya mampu dan seneng kok, jadi ndak masalah kan ya? kemaren beli biolanya kegedean… jadi beli lagi deh yg kecilan *lha kok malah curhat*

    ¤ cK ¤
    wah…enaknya bisa les biola. saya juga pengen….😐 *melihat biola yang teronggok di sudut kamar*

  4. silly berkata:

    Chika, jadi sekarang tante naminya udah bisa symphony number 9 belum?, hehehe…

    aku juga pengen nih, kek anya… sebetulnya saya dah punya dasar loh, karena saya sudah cukup mahir memainkan keyboard, hanya emang bener kata chika, tekanannya beda… kalo di keyboard kita tidak butuh tenaga yang terlalu banyak untuk menekan tuts2 keyboard, dah bisa bermain dengan sempurna, kalo piano khan agak ‘tegas’ tekanannya.

    Anya jauh lebih jago dari saya kalo soal musik, instingnya kuat, padahal dia sendiri baca partitur not balok belum begitu jago lohhh…

    Oneday, gue pengen dia main, saya yang nyanyi… masalahnya, dia gak suka banget dengar suara saya… padahal suara saya cukup lumayan lohhh, gak kalah ama krisdayanti…

    Egh, chika pasti mau dengar… saya nyanyiin mencintaimu yahhh, mau yahhh… mau yahhhh… yahhhhh….

    *diinjek2*

    ¤ cK ¤
    tante nami masih di beyer kok…:mrgreen:

    *tutup kuping dengar mbak silly nyanyi*

  5. det berkata:

    musik harus diperdengarkan pada saat yang tepat😉

    [saya ndak suka kerja dan nyetir sambil mendengarkan musik]

    ¤ cK ¤
    kalau gitu pas di kamar mandi aja…😛

  6. Anang berkata:

    [thinks] i agree with cojones’ opinion above… it doesn’t matter how old we are, but the matter is exactly how much we have the willingness to start learning everything. there’s no need to worry on start learning to play piano, write blog, plurk anything, love each other, etc. better late than nothing… yay!

    ¤ cK ¤
    walah…ini malah kerajingan ngeplurk…🙄

  7. Cecep Mahbub berkata:

    tentu ada kata terlambat, coba kalau belajarnya dari kecil tentu lebih baik lagi😀

    tapi seperti kata-kata dalam bahasa bule sono, better late than never😀

    ¤ cK ¤
    lebih baik belajar daripada tidak sama sekali…:mrgreen:

  8. Mi Chan berkata:

    Aq di suruh berenti les piano taun ini. Gara2 UAN! UGH!

    *pasrah liat guru yg cm bs mangap*

    ¤ cK ¤
    sayang banget, mi…😦

  9. ndop berkata:

    apa? chika itu pinter main piano ya?

    omaigaat.. saya baru tahu!

    ajarin dong?
    atau tulis tutorial dong.. wekekek…

    ¤ cK ¤
    wahahaha…entah kenapa malas nulis tutorial. ribet bikin skrinsutnya…😛

  10. goldfriend berkata:

    Chik, kamu ajarin aku main piano trus aku ajarin kamu main gitar (bas) dan drum. Mau nggak ?😆 Tapi resiko main bass, jari-jarimu jadi kapalan, trus tangan berotot.:mrgreen:

    Yup, musik tidak mengenal umur. Cuma telinga aja yang membedakannya.

    ¤ cK ¤
    hihihi…di tempat saya ngajar cukup lengkap kalau mau minta diajarin drum atau bass.😛

  11. masova berkata:

    Astagaaa..

    Ini postingan kok match sama sms yg barusan saya terima: Cewek abegeh yg minta diles’in piano..😀

    Wehh, jd pgn ngajar murid yg lbih tua dr saya. Pengalaman-nya pasti brbeda..

    ¤ cK ¤
    bisa-bisa kamu gebet…🙄

    *cegat taksi*

  12. Eru berkata:

    Hmm….

    tapi bakat gw Visual chik bukan Suara😀

    * 3 taon belajar gitar tetep suck *

    ¤ cK ¤
    gapapa, gantian ru, kamu ajarin saya musik. nanti saya ajarin kamu musik…😛

  13. hanny berkata:

    iya, chik, aku juga jadi pingin belajar piano yang bener😀 dari dulu aku belajar musiknya belajar sendiri, sih, gak punya guru yang cantik dan sabar macam chika hihihihihihih.

    ¤ cK ¤
    coba di kantormu ada piano, han. nanti saya bakal sering-sering ke kantormu deh…:mrgreen:

  14. ocha berkata:

    aihhh, pengen belajar main alat musik, cuman taunya gitar doang. itupun cuman bisa beberapa lagu.😦

    ah biarlah anakku nanti yg belajar aja deh. saya ngikut mbak silly aja. kita ibunya yang nyanyi. secara mbak silly KD, saya Uthe, klop deh

    *ditabok*

    ¤ cK ¤
    betuuulll. nanti anaknya di-les-in musik ya, mbak…😀

  15. trendy berkata:

    nggak kebayang hidup tanpa musik!
    hidup tanpa musik….bagai taman tak berbunga…hai begitulah kata para pujangga…hai begitulah kata pujangga!
    wkekekeke!

    ¤ cK ¤
    saya juga sulit hidup tanpa musik… 8)

  16. Ardy Pratama berkata:

    saya juga udah bermusik sbnarnya, mlai knal msik pas klas 1 SMA… alat msik yg sya mainkan drum. Gak tau knapa bisa, bgtu skali coba lgsung lncar gtu aja.. pdhal gk pnah les atau krsus gitu

  17. dEEt berkata:

    dt milih dengerin musik aja deh mbak..

    nyerah akh soal maen musik..

    bs2 ntar malah bikin rusak alat musik-a..:mrgreen:

    btw, mbak cK maen piano??!
    wheww..

  18. Heidy berkata:

    hiks.terharu… trimakasih atas penghargaannya thd seorang yang tak kenal kata terlambat dlm belajar!
    -dari seorang yang mengenal dekat seorang lainnya yang juga baru belajar musik di usia dewasa-

  19. bobby berkata:

    kebetulan gw kerja di sekolah musik,dan kepala sekolah gw sampai hari ini masih belajar (kuliah) tentang musik.padahal kalo menurut gw dia orang terbaik dalam bidangnya (pendidikan musik – gitar) yg pernah gw temui.
    itulah musik…
    sekali kita jatuh cinta mendengarnya,sampai kapan pun tidak akan habis mengupasnya.

  20. Dee berkata:

    That is just sooo true!!!

    Musik itu penenang jiwa-jiwa yang gelisah..

    hehe
    salam kenal ya mbak ck =)

    Pemain piano ya? Kita bisa kolaborasi dooong.. Saya juga main beberapa alat.

  21. ARD berkata:

    yang jadi masalah,sekarang banyak penyanyi/band di Indonesia yang cuma numpang lewat aja,,jadi cuma terkenal 1 lagu terus gak tau kemana deh tu bandnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s