Makna Bulan Puasa?

Bulan puasa telah tiba. Para umat Muslim menyambut bulan Ramadhan dengan sukacita. Terlihat euforia bulan Ramadhan yang menyejukkan hati. Namun berbeda dengan saya. Entah kenapa excitement saya pada bulan puasa kali ini mulai berkurang. Berkurang sedikit demi sedikit sejak beberapa tahun yang lalu.

Tahun ini terbilang telah ke-17 kalinya saya menunaikan ibadah puasa. Saya mulai belajar puasa sewaktu berumur 6 tahun. Berawal dari puasa sampai jam 10, 11, 12, kemudian semakin lama semakin siang, sampai akhirnya kelas 3 SD saya baru bisa puasa full. *Waktu kecil, saya kurus kerempeng. Kalau tidak makan bisa berabe.*

Dahulu, setiap buka puasa, saya selalu antusias dengan makanan pembuka. Sibuk berbelanja dan memikirkan apa yang harus diisi untuk perut ini. Namun entah kenapa sekarang antusiasme tersebut berkurang. Tak jarang saya hanya berbuka dengan teh sekedarnya (kadang teh tidak manis), air putih, bahkan permen. *waktu menjaga kursi di foodcourt sampai tidak bisa kemana-mana*

Menurut saya, makna puasa telah mengalami pergeseran. Orang-orang bukannya mengambil arti dari puasa, tetapi malah sibuk memikirkan apa yang akan dimasukkan ke dalam perut, memikirkan kapan waktu berbuka, bahkan tidak sedikit yang berteriak lapar dan haus dikala menjalani puasa. Saya sendiri terlihat lebih pendiam ketika puasa. Bukannya rasa lapar yang membuat saya terdiam, tetapi lebih ke saya-tidak-mau-salah-berbicara ketika puasa.

Puasa itu tidak hanya menahan rasa lapar dan haus, tetapi juga menahan semuanya. Menahan bergosip (yayaya…sebenarnya hal ini memang tidak boleh dilakukan baik waktu bulan puasa maupun bukan puasa), pandangan mata, hingga nafsu yang begitulah.

Belum lagi terlihat kemunafikan orang-orang saat bulan puasa. Mesjid mendadak ramai. Musholla mall mendadak penuh sesak. Banyak ‘satpam’ yang sibuk bertanya “lo puasa ga?”, “lo gak tarawih di mesjid?”, “eh lo udah sholat belom sih?”.

Perlukah kita pamer kalau kita puasa? Kalau kita melaksanakan sholat? Kalau kita bertarawih? Menurut saya ibadah itu tidak perlu diperlihatkan ke orang lain. Cukup diri sendiri dan Tuhan saja yang tahu.

Apakah kita mendapat pahala apabila orang lain tahu kita beribadah? Entahlah, saya tidak bisa menjawab. Saya sendiri berkesimpulan bulan puasa menjadi bulan penuh kemunafikan yang penuh dengan manusia-manusia bertopeng.

Banyak yang bilang bulan puasa adalah bulan dimana pahala akan berlipat ganda sehingga orang ‘bertaubat’ dan melaksanakan hal-hal yang diwajibkan tersebut. Namun untuk saya, akan lebih baik kegiatan yang biasa dilakukan saat bulan puasa, terbawa hingga setelah Lebaran.

122 thoughts on “Makna Bulan Puasa?

  1. chrisibiastika berkata:

    AMIN!! semoga yang baik2 itu gak cuma setaun sekali😀

    menurut saya sih, kalo ibadah dipamer2in dan ujungnya dipuji orang *kalo itu yang diarepin* pahalanya ya udah didapet lewat pujian itu aja. ndak ada pahala di akherat sana. hehehe… ibarat kata kalo tangan kanan ngasi tangan kiri jangan sampe tau.

    *halah ngomong apa sih saya ini, puasa juga enggak*

    ¤ cK ¤
    betooolll… hihihi sebenarnya ini saya ambil berdasarkan pengalaman aja. Ada orang yang mau ibadah itu pakai pengumuman dulu. Menurut saya kalau mau ibadah, ya sudah lakukan saja, gak perlu pengumuman.🙄

  2. -=«GoenRock®»=- berkata:

    Ndak kosong kok chika, emang sekarang gitu. Suasananya udah laen. Bahkan suara orang mbangungin sahur aja udah ndak semerdu dulu. Sekarang asal gedombrengan ndak jelas, ndak bisa dinikmati suaranya. Kasian kan yang ndak pada puasa. Ah apapun itu, yang penting asal diniati dengan ikhlas, ndak perlu pake dipamer-pamerin juga yang diatas tau kok kalau itu pasti ada timbal baliknya kelak

    ¤ cK ¤
    iya goen. setuju banget. ^^

    entah kenapa saya kangen dengan suasana puasa dulu…😦

  3. ManusiaSuper berkata:

    Mungkin karena puasa sekarang dimaknai hanya sejak sahur hingga berbuka, lalu malamnya kembali seperti biasa. Padahal, Ramadhan kan satu bulan penuh, siang dan malam…

    ¤ cK ¤
    hihihi…saya melihat hal ‘itu’ disini…🙂

  4. galih berkata:

    Jadi ingat..waktu puasa (dulu) diisi ma ngaji2,nungguin ta’jil dibagiin. Yah namanya anak kecil. Dulu pernah ngerasa, kalo puasa itu buat dipamerin sama temen2.. tapi sekarang semuanya berubah. sekarang udah jaman sinetron, jaman serba waduh2.. puyeng deh😦.

    ¤ cK ¤
    dulu waktu kecil puasa biar gak diledek…😆 tapi kalau sekarang untuk diri sendiri aja.😀

  5. Tyo Gaptek berkata:

    Ah sayah kok agak kurang sreg, dengan kalimat “Belum lagi terlihat kemunafikan orang-orang saat bulan puasa. Mesjid mendadak ramai.”..Bukannya di bulan penuh obral ini, semua orang mengeruk sebanyak2nya pahala, sapa tahu setelah itu dapet hidayah..Ya tho?

    ¤ cK ¤
    hihihi…bisa juga tuh. memang sih saya terlalu suudzon…:mrgreen: tapi teman-teman saya berpendapat sama soal hal ini…😛

    tapi ternyata ada juga yang ibadah karena ‘terpaksa’ daripada diledek gak melakukan ibadah.🙄 *sebenernya mau cerita lebih lengkap, tapi saya rasa gak etis nulis disini*

  6. Eru Reed berkata:

    Hmm, yep Puasa waktu kecil dulu kayaknya seruu banget😀
    pesantren kilat lah, tadarusan lah, planning buat ngabuburit lah

    Sekarang sih,
    walo ga seru kaya dulu tapi yaa mencoba menjalaninya
    dengan ikhlas dan bangga aja🙂

    ¤ cK ¤
    apa karena kita udah gede ya? jadi kurang excited?😕

  7. borsalino berkata:

    sebetulnya chika hidup itu buat apaan sich ?
    1. menikmati tidur ?
    2. menikmati makan ?
    3. menikmati iman ?

    hayo … !

    ¤ cK ¤
    saya hidup untuk makan…:mrgreen: *mengambil quote-nya garflied*

    *digampar bolak-balik*😄

  8. zam berkata:

    lokasi: salah satu warung di Senen, ketika sahur

    psk a: eh, lo puasa gak?
    psk b: puasa donk! bahkan gw kemarin pas mo main, guest gue bilang, cepetan.. dah mo adzan (subuh, red) nih..
    psk a: wah.. mantab.. mantab..

    * kejadian sebnernya.🙂

    ¤ cK ¤
    ayayayayayy!! saya jadi terharu ternyata psk pun menyambut bulan ramadhan ini…😐

  9. takochan berkata:

    Makanya ada yg blg, prilaku di bln puasa itu pengejawantahan dr 11 bln lainnya. Kalo dasarnya munafik ya..
    Tunggu2, Munafik? Humm..saya rasa sih kebanyakan t’bawa euforia sj. Atau memanfaatkan momentum utk berbenah diri. Bukankah manusia memang sll butuh momentum utk (katanya) berubah? Sayangnya mempertahankan perubahan itu yg susyeh😐

    ¤ cK ¤
    semoga saja setelah bulan puasa ini, kebiasaan baiknya terus terbawa…😀

    Eniwei, sy stuju utk tdk pamer ibadah. Memang kadang tujuannya memotivasi, tp batasnya dgn riya’ itu tipis bgt😦

    Eniwei lg, sy bosan liat org yg pamer perubahan penampilan di bln puasa. Err..emg agak berkesan muna’ sih *malah ngegosip*:mrgreen:

    ¤ cK ¤
    bukannya mengikuti tren itu baik?:mrgreen: *komen satir*😆

  10. FaNZ berkata:

    @zam: beneran tuh bro?😆

    puasa ituhh menahan diri dari hal hal yang membatalkannya <== pelajaran dari TPA dulu😀

    ¤ cK ¤
    setuju. selamat puasa ya… ^^

  11. yazid berkata:

    hehew..

    betul bgt tuu..

    yg plg menarik tu,,knapa org2 pada rajin taraweh melebihi rajinnya sholat 5 waktu. padahal sholat taraweh kan hukumnya sunnah. mreka pada berduyun2 ke masjid (mpe ga muat masjidnya) pd taraweh. tp giliran sholat zuhur atw ashar gt…masjidnya malah sepi..satu shaf aja gag penuh. hu3…ada apa gerangan??? saia jg gag tw?!

    onde mande…😀

    ¤ cK ¤
    mungkin karena zuhur itu siang. jadi pada milih sholat di kantor atau sekolah…:mrgreen: *berusaha positip*

    onde mande, orang awak juo?😀

  12. dondanang berkata:

    Kemarin saya dengar khotbah Jumat. Kata khotib-nya, ada 3 hal orang yang memaknai bulan Ramadhan. Pertama; orang yang cuek pada bulan Ramadhan adalah orang yang mungkar. Kedua; orang yang biasa saja memaknai bulan Ramadhan adalah orang yang merugi. Ketiga; orang yang gembira memaknai bulan Ramadhan adalah orang yang diperhatikan Allah. Nah Chika yang mana??

    ¤ cK ¤
    saya rasa biarlah saya menjawab dalam hati saja. Tuhan Maha Mengetahui kok…:mrgreen:

  13. ova berkata:

    Makna puasa gak bergeser atau berubah, Chik.. Dari dulu jg tetap, maknanya menahan/mengekang. ‘Kita’ lah yang sering keliru memaknai..

    Tapi, ‘Nduk.. Setiap orang punya cara sendiri dg memaknai puasa. Ada yg tiba2 sering ke masjid. Ada yg berpakean rapi dan reliji abis. Ada yg traweh ngajak2. Dsb dsb. That’s fine. I see no problem..

    Biarkan mereka menggunakan cara mereka. Kita ber-positip thinking aja..

    Cibiran, cemoohan atau pndangan sinis kita pd orang2 ‘munafik’ itu belum tentu bener. Bisa jd malah kita yang cacat puasanya karena berpandangan spt itu..

    Anyway.. Saya inget kata ulama, ‘jangan melihat dosa2 orang, lihatlah diri sendiri’

    *latian ceramah, hahag*

    ¤ cK ¤
    *merasa tercerahkan*

    mungkin bisa juga saya yang terlalu suudzon. cuma karena baru mengalami sesuatu hal, saya jadi merasa banyak orang munafik yang berkeliaran. fiuh…makasih atas pencerahannya… ^^

    *sungkem*

  14. itikkecil berkata:

    kamu puasa gak Chik?
    *digamfar*
    mungkin biar dianggap khusyuk puasanya makanya pada berubah jadi satpam😀

    ¤ cK ¤
    hihihi…gimana kalau satpamnya ternyata…ah sudahlah… *menahan bergosip*

  15. ariefdj™ berkata:

    …soal ‘excitement’ itu, he eh.. aq juga pernah ngalamin.. dan itu ternyata akibat sensor sensitivitas sebagai mahkluk yang mulai terganggu akibat tabiat2 dan perilaku yg ‘kurang sesuai’… entahlah, seperti-nya ‘excitement2’ semacam itu mulai luntur, yeah seperti lunturnya kepedulian umat Islam di seluruh dunia tentang apa yg terjadi di afghan-irak-somalia-dll.. sudah banyak yg gak gitu peduli kan ? .. gak merasa terganggu kan ? .. nah, makin lama, ‘excitement’ utk hal2 lain-nya pun akan luntur.. efek domino ajah.. jadi, yeah.. u know lah what u’ve to do..🙂

    ¤ cK ¤
    hhhmmm…teori yang menarik…😀

  16. Muda Bentara berkata:

    seharusnya gak hanya setan aja yang diikat, tapi manusia nya juga …hhehehe

    ¤ cK ¤
    ahahahaha… menarik! tapi menurut saya masih banyak kok setan-setan berkeliaran…:mrgreen:

    *setan berwujud manusia yang menawarkan makanan ketika puasa*😆

  17. aRuL berkata:

    Menahan bergosip (yayaya…sebenarnya hal ini memang tidak boleh dilakukan baik waktu bulan puasa maupun bukan puasa)

    jangan itu tentang sang super itu😀

    ¤ cK ¤
    mario teguh kamsudnya?:mrgreen:

  18. chic berkata:

    ya ya.. ibadah itu untuk diri sendiri, ngapain pamer-pamer, ngapain reseh nanya-nanya orang puasa apa ngga, sholat apa ngga, tarawih apa ngga… kan ibadah itu yang nilai yang atas… *komen sotoy*

    ¤ cK ¤
    ahahahaha…kalau chic lihat kejadian saya, mungkin jadi merasa jengkel…😆

  19. Koen berkata:

    Yang bikin aku sedih tuh … bulan Ramadhan gini … karma naik terus. Minda cerlang yang biasa membanjir di Ramadhan jadi sering terselip. Duh. Unplurk dulu ah😀

    ¤ cK ¤
    makanya mas, inget anak-istri… *hoax*

  20. nenyok berkata:

    Salam
    ya..ya..ya.. pertanyaannya puasa kita ngefek ga sieh setelah ramadhan? gitu kan CK

    ¤ cK ¤
    kira-kira seperti itu. saya sih berharap semua yang dilakukan di bulan puasa akan terus dilaksanakan setelah puasa. ^^

  21. Koko berkata:

    bulan puasa adalah bulan suci sebagai tanda bahwa semua bulan adalah suci.

    ¤ cK ¤
    yup. dan entah kenapa saya selalu suka bulan ramadhan…😀

  22. Amed berkata:

    *Tepuk-tepuk pipi*
    Ini chika ya yang nulis??

    Bagus Chik, saya juga kok merasakan hal yang sama… Saya delicious yaaa…

    ¤ cK ¤
    eeeeh ada mas amed. kemana aja mas? *kangen*

  23. roney22 berkata:

    Ah……….., kok curhat bung/non. kajiaannya ngak menarik, penyampaian bahasanya juga kurang berbobot. mending ngak usah menceritakan pengalaman pribadi. kurang seru. saran saya. coba iklankan diri anda seperti P. Wiranto, Sutrisno Bahir, Prabowo dan Presiden Sby. entah motifnya kepentingan pribadi atau lainnya. itu baru oke

    ¤ cK ¤
    ah saya sih gak perlu mengiklankan diri. 8)

  24. Iman Kristen berkata:

    Kejujuran yang tulus dari dalam hati. Saya suka. Yang terpenting adalah bagaimana menyikapi melihat “makna” dari puasa dibandingkan “rutinitas puasa”.

    Selamat menunaikan ibadah puasa.

    Salam.

    ¤ cK ¤
    terima kasih…😀

  25. neorhazes berkata:

    ya asal dipertahankan ketaatan dalam beribadah, ya gak dirasa munafik lah…

    mungkin mesjid menjadi rame, karena kantor2 juga banyak ngasih space di bulan romadon ini…

    ¤ cK ¤
    mudah-mudahan terus dipertahankan… ^^

  26. denhasmubaroq berkata:

    sama sekali tak ada yang menarik dibulan yg penuh berkah ini, hanya rantaian tradisi dan opini buaian dogmatis yg selalu mencuci rasionalitas qita sehingga tidak berani melawan tradisi bulan ini.

    ¤ cK ¤
    untuk saya bulan puasa selalu menarik. hanya saja semakin lama saya merasa ada pergeseran makna.🙄

  27. Irwan berkata:

    Satpam mana yg nanya kaya gitu:
    “lo puasa ga?”, “lo gak tarawih di mesjid?”, “eh lo udah sholat belom sih?”
    terus kamu jawabnya apa??

    ¤ cK ¤
    satpam yang selalu-memberitahu-dirinya-sudah-beribadah-atau-sedang-puasa.:mrgreen:

    saya jawab dengan nanya balik, “memangnya kenapa?”🙄

  28. hyorinmaru berkata:

    Ya ya ya… *manggut-manggut*🙄

    Saya pikir-pikir, kualitas puasa saya akan terbukti nanti, di 11 bulan setelahnya. Bukan saat ini. Sekarang, ya jelas, hampir semuanya (yg muslim) “bersolek” gitu; berperilaku “baik”, maksud saya ^.^

    Ntar deh, 11 bulan berikutnya, baru keliatan (lagi) aslinya…😉

    Semoga kita bisa mempertahankan & membuktikan kualitas puasa kita…🙂

    ¤ cK ¤
    thank God you’ve got my point.😀

  29. dobelden berkata:

    Bulan puasa telah tiba. Para umat Muslim menyambut bulan Ramadhan dengan sukacita.

    bukankah jadi seperti para bapak-bapak?:mrgreen:

    komen gak penting : piss :

    Ketika puasa yg dicarikan lebarannya😀

    ¤ cK ¤
    udah belanja buat lebaran blom?:mrgreen:

  30. dobelden berkata:

    Kadang karena motivasi dari ayat dan hadist yg dibacakan diawal puasa menjadi stimulan bagi orang untuk menyalah artikan… semisal ada hadist (klo gak salah)

    barang siapa yg berbahagia dengan datangnya bulan ramadhan, maka dosanya setahun yg lalu akan diampuni.

    kadang orang lalu menafsirkan, cukup lah bergembira menyambut puasa dan setelah puasa berbuat dosa kembali, karena toh tahun depan dengan gembira menyambut puasa akan terhapus dosanya..

    padahal khan gak sesimple itu pemaknaannya..

    *ups nyorocos apaan sayah :D*

    ¤ cK ¤
    *terkesima melihat komen dobelden*

  31. Doli Anggia Harahap berkata:

    wahwah..

    ada lagi tulisan yang seperti ini..hehehe..
    yah sudahlah mbak, biarkan urusan ibadah orang lain menjadi urusan orang tersebut dengan Tuhannya.

    Ingatkan saja dengan perbuatan, kalau tidak bisa dengan perkataan, kalau tidak bisa juga cukup dengan hati, doakan supaya lebih bagus aja kedepannya.

    ¤ cK ¤
    yup yup. setuju… ^^

  32. Jumawa berkata:

    harus puasa marah marah dan suudzon juga lho mbak..🙄😆

    mengoreksi orang lain yang munafik dengan suudzonisme itu gimana jal? jadi siapa sebenarnya yang harus dikoreksi?😆

    halah… kok komenku jadi mbalik ke aku..

  33. reekoheek berkata:

    ya… mungkin tiap orang di dalam hatinya memendam perasaan yang sama. begitu takut karena merasa selama ini banyak dosa. ingin hijrah, namun dunia sudah berubah dan merasa sulit untuk hijrah

  34. ikankoi berkata:

    Bulan ramadan adalah momen untuk mendekatkan diri pada Allah SWT, jadi mungkin setiap umat muslim ingin melakukannya, tapi…konsistensi-nya bermasalah. tidak bisa terus istiqomah untuk beribadah. mungkin karena lingkungan atau iman yang tipis.

    mungkin begitu…

  35. wishbeukhti berkata:

    kan kita mendapatkan sesuatu sesuai yang kita niatkan…
    kalo niatnya karena Alloh, insyaAlloh dapet pahalanya

    kalo niatnya karena biar dipuji, ya insyaAlloh dapetnya cuma pujian doang..
    kalo niatnya puasa karena biar langsing, ya insyaAlloh dapetnya cuma langsing aja.. dsb
    masalah dapet pahala apa nggak…. kan memang niatnya bukan buat dapet pahala tho?

    kalo niatnya karena Alloh, insyaAlloh pahala dapet… yang lainnya, kelangsingan, kesehatan, dll… itu bonus dari Alloh… tapi jangan sampai kita lebih mikirin bonusnya, daripada tujuan awalnya, yaitu niatannya..

    gitu sih yang saya tahu😀

    dan.. bulan ramadhan ini, setahu saya juga bukan hanya bulan puasa..
    tapi juga bulan Al Qur’an
    bulan ampunan

    daripada ngomong panjang lebar… tapi gak dilaksanakan.. namanya munafik juga hehehe alias omdo..

    mendingan sekecil apapun, kita laksanakan, dengan kemampuan terbaik kita🙂 insyaAlloh dimudahkan

    kalau masalah nanya-nanya “loe puasa kagak ni hari?”
    selama itu niatannya untuk kebaikan, dan bukan untuk tujuan riya’
    menurut saya.. it’s ok..
    bukannya ketika jaman Rosul dulu.. para sahabat sering menanyakan satu sama lainnya “apakah sudah mengaji hari ini?”
    “bagaimana imanmu hari ini?” dsb
    itu karena sahabat tsb sayang dengan sahabat yg lain…
    sehingga saling ingat mengingatkan

    jadi.. semua itu kembali ke niatannya😀

    oke deh.. peace ah😉

    semoga kita semua dapat meraih barokah Alloh di bulan ramadhan ini, dan setelahnya. amin ya robbal alamiin🙂

    salam🙂
    http://www.griyasantun.com
    http://www.anekapulsa.com

  36. danindra berkata:

    @zam : katanya ada paket ramadhan juga ya zam??

    hu uh. makna puasa bagi saya juga semakin lama semakin abstrak. cuma menjadi hipokrit doang..cuma sekedar ritual. kadang shalat aja bolong..

    hmmm….tapi bener kata2 yang dimilis. ibadah itu hubungan private antara kita dan tuhan. entah khusyuk atau tidak Yang Diatas yang menentukan

  37. feriadiisander berkata:

    Belum lagi terlihat kemunafikan orang-orang saat bulan puasa. Mesjid mendadak ramai. Musholla mall mendadak penuh sesak. Banyak ’satpam’ yang sibuk bertanya “lo puasa ga?”, “lo gak tarawih di mesjid?”, “eh lo udah sholat belom sih?”.
    ================================================
    itu bukan kemunafikan dek…
    emang sholat taraweh yang jam 8-an itu wajibkah?
    ….prihatin…

  38. jafis berkata:

    baca tulisan CK tentang puasa membuatku terharu
    huks..huk huks *menangis mode on*
    tapi jafis terkejut dengan angka usia Ck itu loh…
    ternyata baru berumur 17 th yaa…..pantesan

    *kabooooeeeeeerrrrrrrrrrrrrrrrrrr*

  39. yodama berkata:

    Seharusnya sih Ramadhan itu mrpk bulan madrasah. Sbg madrasah utk mengarungi 11bln berikutnya. So, harapannya selepas Ramadhan, “kebiasaan2” yg biasa dilakukan selama Ramadhan (spt: menjaga sholat fardhu scr jama’ah d masjid, tilawah, qiyamul lail, dsb) senantiasa dilakukan pula di 11bln yg lain.

    Dan tujuan puasa adlh taqwa, mjd org yg muttaqin. Sedangkan taqwa, sebagaimana jawaban RasuluLlah atas pertanyaan Umar RA, yaitu seperti qt b’jalan di suatu jalan yg penuh dg pecahan kaca maupun duri, maka qt akan berusaha berjalan dg hati2 agar tidak terkena pecahan kaca maupun tertusuk duri.
    *CMIIW*

    smg berkah Ramadhan menyirami qt semua.

  40. dadangmustofa berkata:

    ya bulan ramadhan seharusnya jadi bulan untuk latihan menghadapi 11 bulan berikutnya.
    sungguh sangat merugi orang yang melakukan ibadahnya hanya untuk tujuan riya.. naudzubillahimindzalik….

  41. sandymc berkata:

    Menurut Saya, ke-nggak-epek-an puasa adalah berdasar umur😀. biasanya anak SD melakukan puasa lebih tulus ikhlas dengan kepolossannya.. sesuai dengan apa yang diajar Pak/bu guru di sekolah. Sama kayak ulang tahun, seumuran saya sih dah gak peduli lagi😀. Mungkin karena kita makin sibuk kali ya..

    tapi mungkin pendapat saya salah juga.. toh kalo dilihat2 di TV dan Radio.. acara yang Islami di bulan puasa ini lebih dikit dibanding tahun lalu.. berarti emang masyarakat secara umum yang kurang antusias menghadapi bulan ini.

  42. grace berkata:

    suasana puasa dulu yaaa…
    hmmm..iya somehow kangen,,,
    tapi kadang2 terlintas juga tan di pikiran saya, suasanan puasa dulu itu, dulu ketika saya memandang dr sudut pandang anak kecil, atau dulu emang beda suasananya?

  43. :3 berkata:

    makna kemerdekaan adalah makan kerupuk.

    makna puasa adalah mempertanyakan keimanan seseorang. dan tentu saja bersuka ria riang gembira bila kadar keimanan kita terlihat jauh lebih tinggi dari orang lain. yay.

    titik koma.

    nb : sista masih nggak jago satirnya

    titik habis.

  44. kai berkata:

    bulan puasa sebenernya adalah latian bwt ngenyambut 11 bulan yg laennya yg jauh lebih berat perjuangannya. kalo emang ramadhannya gagal, efeknya bisa diliat ke prilaku seseorang itu di 11 bulan berikutnya..

    atw malah sebaliknya?

    **koq gw jadi bingung**

  45. fenny berkata:

    saya ndak tau makna puasa, tapi setau saya bulan puasa mampu menarik non muslim untuk larut dalam suasana “puasa yuk.. sahur yukk” hihihi… that’sgood for me. maap kalo ga stujuh😀

  46. Lubyz berkata:

    wuik???
    gila, sekarang gw gag ganti topeng tuh, wajah gw tetep ja koq…
    tapi yang namanya puasa sih emang gag perlu di pamerin, orang udah tau kalo kt puasa dari bau mulut kita yang nian harum dan dapat membuat bunga2 semkain indah (OOOOOEEEEEKKK….H)

  47. subpokjepang berkata:

    makna bulan puasa bagi setiap orang berbeda, bahkan kita tidak bisa menghakimi mereka yang berbeda dari kita dalam memaknainya, jika menurut kita salah belum tentu salah, karena dalam islam semua punya toleransinya, bukan harga mati bagi seseorang harus melakukan sesuatu di bulan puasa dengan makna kita.

    .

    .
    *mari kita lebih mawas diri*

  48. naichan berkata:

    met puasa chikaaaaaa….

    eniwei…. kemaren2 sempet ngalamin taun2 kek gitu…
    tapi kl sekarang mungkin karena kadang bayar puasa di bulan laen jd ga terlalu kerasa puasa kali ini..

    tp kl aku maknanya dapet kok…soalnya taun2 kemaren bandel mulu … hehhehe… *mode sok insyaf on*

  49. h4rold80 berkata:

    saya suka postingan ini, klo bisa saya nilai 78-86 deh,, huehehehe
    diluar penilaian barusan, saya berada di pihak anda soal ini. saya dah muak dengan kemunafikan2, dan esensi puasa yg bias. ga perlulah itu semua diomongin, biar aja tersimpan rapih di hati masing, kan katanya tuhan maha tau, ya ga?

    salam damai buat yg berbeda pandangan, (sama sekali ga maksud buka front)

  50. Heboh berkata:

    Kamu banyak menulis, tapi kurang banyak baca, maaf kalau benar (he3x).

    Munafik dan Riya itu beda lho, kalau orang suka pamer ibadah bukan munafik namanya. Bahkan di asbabun nuzulnya, orang munafik itu sholat juga, cuma masjidnya beda dengan masjid Nabi Muhammad.

    Mengenai makna puasa, ini baru saya dapat sebulan lalu dari seorang penceramah di TV, saya lupa namanya, yang jelas bukan Tukul Arwana, bahwa dengan puasa Tuhan hendak menunjukkan kepada manusia bahwa kalian bisa kok “hidup tanpa makan”, bahwa emosi/materi/makan/seks itu nomor dua, bisa ditahan/kendalikan/di- “pending” sampai nanti saat buka.

    Kenapa puasa dilakukan siang hari? Kalau malam hari kan manusia biasa nya ngorok, kurang beraktivitas, kurang berinteraksi dengan orang lain, sehingga saat puasa siang hari benar-benar diuji lahir batin.

    Kenapa puasa 30 hari? saya pernah baca di sebuah blog di wordpress, cuma lupa nama blog nya, disebutkan bahwa di buku 7 habits dijelaskan bahwa suatu “habit” baru akan terbentuk jika secara kontinyu di “maintain” selama 40 hari (40 hari dan 30 hari buat saya relatiflah). Jadi bila selama 30 hari anda menjalani habit baru dengan tekun dan disiplin, dijamin saat iedul fitri anda menjadi manusia baru dengan habit yang baru/lebih bagus.

    Salam
    Bang Mandor

    http://www.mampir.net/

  51. senandungsenja berkata:

    assalamu’alaikum..
    aku rasa tidak harus bulan puasa saja.
    banyak hari2 lain yang disunnahkan untuk puasa..
    klo’ lita bisa mengerjakan yang besar, kenapa yang kecil g’, pekerjaan yang mengandung riya’ g bakal ada pahalanya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s