Kebiasaan Cium tangan

cium tanganSiapa yang di sini sering cium tangan? Cium tangan yang saya maksud bukan benar-benar mencium tangan pake bibir, melainkan salim (salaman sambil menaruh hidung di tangan. Kadang jidat. Tergantung situasi dan kondisi).

Saya sering melihat orangtua selalu menyuruh anaknya untuk salaman dengan cium tangan. Dan mereka (karena masih anak-anak) tentunya menurut apa kata orang tua mereka.

Cium tangan itu memiliki definisi luas. Bisa mencium tangan dengan bibir, cium tangan dengan hidung, bahkan terkadang cium tangan dengan jidat atau pipi. :roll:

Saya sendiri sejak kecil dibiasakan cium tangan orang yang lebih tua. Hal ini terus menjadi kebiasaan sampai sekarang. Tapi orangtua saya tetap merasa insecure, sehingga setiap ketemu yang lebih tua, mereka selalu mengingatkan, “Udah cium tangan?” seakan-akan saya bakal lupa dengan kebiasaan tersebut.

Saya kadang merasa risih ketika diingatkan, karena berasa kayak anak kecil banget. Padahal ya pasti saya ingat sih. Wong udah terbiasa juga.

Namun ternyata tidak untuk semua orang terbiasa untuk cium tangan dengan yang lebih tua. Balik lagi karena hal itu merupakan adat-istiadat. Entah ya awalnya dari mana, tapi hal ini sudah mendarah daging.

Di jaman modern ini sudah banyak yang tidak mengajari anaknya dengan kebiasaan cium tangan dengan alasan kesehatan. Masuk akal, karena orang yang kita cium tangannya belum tentu bersih siapa tahu tangannya abis garuk-garuk bokong. Namun ada orang tua yang merasa tidak dihormati jika gak dicium tangannya. :mrgreen:

Ada yang bilang kalau kebiasaan cium tangan itu dari adat Arab. Entah benar atau enggak dan saya terlalu malas untuk googling dan mencari tahu.

Jadi kebiasaan cium tangan itu balik lagi ke tradisi keluarga, apakah keluarga kalian termasuk yang melestarikan kebiasaan ini, atau tidak?

Saya punya pengalaman lucu. Ketika tante saya ke rumah, saya dan kakak saya dikenalkan oleh teman tante saya. Karena saya pikir itu adalah teman tante saya, berarti umur ya gak beda jauh dong. Oleh karena itu saya salim ke orang tersebut.

Usut punya usut, pria itu rencananya mau dikenalkan ke kakak saya. Pantes pas tadi salim, tante saya ketawa. :lol:

Pesan moral: analisis umur orang dulu sebelum cium tangan.

About these ads

Tag: , , ,

35 Tanggapan to “Kebiasaan Cium tangan”

  1. cK Says:

    Kalau kalian termasuk yang mana? Salim kalau ketemu yang lebih tua, atau enggak? :D

  2. Kimi Says:

    Aku termasuk orang yang rajin salim. Cium tangannya pakai hidung atau kening. Dan agak risih kalau lihat orang cium tangan pakai pipi. Kesannya malah lucu dan aneh. :lol:

  3. ummuumar18 Says:

    Salim itu buatku pribadi kebiasaan yg baik ya. Aku juga termasuk yang salim, biasanya ditempelin di pipi. Begitupun anak-anakku tak biasain buat salim juga. Dan ibukku termasuk orang yg merasa “kurang dihargai” kalo belum diajak salim sama yg lebih muda… :)

  4. warm Says:

    kok waktu dulu ketemu dulu ga pake salim, cik ? hehe

  5. Inirudy Says:

    Kalo aku disalimi chik berangkat dan pulang kerja sama istri. :3

  6. Prio Utomo Says:

    oohh iyaaa, itu bentuk “hormat” kepada yg lebih tua kalo di jawa.
    eeee tapi pacar juga begituh sik.. hihiii

  7. zulhaq Says:

    Hal yang sering gue bahas juga sama temen-temen. Menurut gue, cium tangan harus bener bener terhadap orang yang dituakan di keluarga dan atau pada sosok yang dihormati. Menurut gue gitu.

  8. Swastika Nohara Says:

    Aku nggak mewajibkan anak2ku cium tangan ke semua orang dewasa yang dikenalkan pada mereka. Cium tangan hanya previledge buat Oma-Opa, Uwo dan Datuknya mereka. Kalau sama teman2ku mereka biasa toss aja :D Ya, semoga gak dianggap gak sopan ya?

  9. ndop Says:

    AKu termasuk yg iya. Kalau ketemu fansku gitu, (((FANS))) akulah yg mencium tangannya. Huhahaha.. Kadang jadi suka rebutan cium tangan gitu..

    AKU YG CIUM!
    AKU!
    EEEH AKU!!!

    Trus jadi pegangan tangannya lama deh.. oke ini modus sih sebenarnya..

  10. itikkecil Says:

    di rumah juga gitu Chik. cium tangan ke yang dianggap lebih tua itu wajib. jadi ya termasuk keponakan juga dibiasain gitu.

  11. Eymiey Says:

    Hi Chika.

    Postingan menarik. Pas banget pas aku juga lagi mengajarkan banyak hal ke anakku, Gendis. Termasuk pro-kontra yang satu ini.

    Di keluarga ku memang tidak ada tradisi cium tangan, malah cipika cipiki aja.. ala ala Belanda gitu deh, tapi berbeda dengan keluarga suami yang membiasakan cium tangan.

    Aku sendiri tidak mengajarkan Gendis untuk cium tangan atau “salim” tapi selalu mengajarkan “salam” aja tanpa cium tangan. Selain alasan kesehatan, aku juga ga terbiasa dan menurutku itu bukan budaya “umum”, aneh kan kalo nanti Gendis salam ke tanteku yang bule asli Belanda trus cium tangan? hehehe… Dan mgkn kebiasaan salim lebih banyak dilakukan oleh mereka yang muslim. Karena aku ga pernah liat ada cium tangan di gereja sih dari kecil. Or maybe its just me ya.. Mgkn ada juga yang begitu.

    Pro kontra sih, tergantung kebiasaan dan budaya juga pemahaman. Tapi, aku selalu jelaskan ke orang2 yang kayak “otomatis” nyodorin tangan untuk dicium anakku, dengan mengatakan “Gendis aku ajarin salam aja, Bude/Pakde/Tante/Om, bukan salim. Maklum yah” – supaya tidak tersinggung. Dan semoga para tetua bisa memahami pola aku dalam mendidik anak.

    Sekian sharing thoughts nya…

    • cK Says:

      Wah ada Eymiey!

      Kayaknya memang banyak yg bilang adat itu berasal dari orang muslim (sama kayak ada yg bilang ada ini berasal dari Arab).

      Aku sendiri kurang suka kalo ada yg salim ke aku (berasa tua bangeeet), lebih suka salaman biasa kayak orang kenalan. Beberapa tanteku juga ada yg gak suka kalo dicium tangannya, tapi ada yg tersinggung kalo gak di-salim.

      Tergantung masing-masing orang kayaknya. :roll:

      Btw kalau di Belanda ketemu orang biasanya cipika-cipiki 3 kali. Gendis diajarin gitu gak? xD

      Thanks for sharing btw. ^^

  12. mbitmbot Says:

    mahasiswa mahasiswi saya juga punya kbiasaan cium tangan tiap ktmu dosennya chik, kl di kampus msh ga masalah ya. tapi sringnya kl ktmu di luar kampus itu lho, misal di mall dll kebiasaan cium tangan kebawa. saya jd awkward sendiri. pernah kejadian, ada mahasiswa cowok lg jalan sama ortunya, ktmu saya langsung refleks cium tangan. saya nya jd senyum2 salting sama ortunya. hahahahaha

  13. Amed Says:

    Pengalaman jadi guru SMP, saya jadi terbiasa dicium (tangan) oleh anak murid. Kadang yang sedih itu kalau sudah kena jam terakhir, itu ABG 40an orang siang-siang jam 2 ngerubutin saya dengan aroma mereka yang campur aduk… :mrgreen:

    • cK Says:

      Guru wajar sih. Tapi murid pianoku gak pernah cium tangan. Eh mungkin karena kebanyakan gak ada adat itu di keluarganya. xD

  14. eMina Says:

    Saya juga punya kebiasaan salim/sun tangan sama orang tua atau sama saudara-saudara yang lebih tua. Itu rasanya tradisi saja untuk menunjukkan rasa hormat. Klo ke orangtua sih utk menunjukkan rasa sayang juga. Saya gak pernah absen sun tangan ke bapak. Tapi entah kenapa dulu sy pernah sun tangan seseorang…ah sudahlah…. :mrgreen:

  15. Ceritaeka Says:

    Aku nggak dibiasain cium tangan :P
    Kadang ngiri sih ama yang punya kebiasaan itu, kayaknya takzim gitu. Tapi kalo aku ngelakuin gitu kok aku yang malah ngerasa nggak nyaman karena nggak biasa. Hehehe

  16. Istanamurah Says:

    ya bener juga, dan paling penting juga harus liat-liat juga sikonnya, :d

  17. Billy Koesoemadinata Says:

    ga melulu salim ke yang lebih tua, orangtua juga ga pernah ngajarin hal seperti itu, tapi.. ke anak sendiri lagi coba buat ngajarin hal seperti itu sebagai bentuk kasih sayang — ga melulu hormat.

  18. انيسه Says:

    hahaha saya orng keturunan arab, emng bener cium tangan asal muasalnya dr budaya arab, tp klo di budaya arab selain cium tangan ada juga cium pipi, kyk cipika cipiki gitu laki sm laki trus prempuan sm prempuan g blh beda jenis ya heehe trus cium pipi kanan kiri 3kli ada juga klo untuk menghormati orng yg lbh tua , mslnya kakek atau ayah atau orng berumur biasanya cium jidat, tp ini juga berlaku sesama jenis :)

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: